Just another Fanfiction For You – ♥ 당신을 사랑합니다 모두 ♥

Archive for September, 2010

~ My Lovely Detective ~ (3/3)

Final Stage ~

Soo jung POV

Banyak sekali yang sudah melihatnya, hampir setiap hari semua anak melihatnya.sebenarnya apa maksudnya hantu tu sih? Jika itu benar hantunya Taemin? Apa tujuannya?

“ ini dia, aku menang afrika 350000 “

“ ah licik kau aku sudah mengincarnya tahu “ ucap Chulyong pada sanghyun

“ lanjut apa yang kau pegang? “ Tanya Jin Ah

“ Ya! Kenapa jadi main monopoleee?”

“ agar lebih akrab “

“ biar syaraf kami tak lemah “

“ biar ada kerjaan “

“ Ya!!! Kalau begitu lebih baik selesaikan kasus ini saja!!!”

“ ah benar “ ucap sanghyun “ aku sudah menyimpulkan satu hal “

“ hah? Sincha, kau sudah menerka semua kejadian hal ini? Bagaimana itu hantunya taemin? “ tanyaku antusias

“ kita namakan klub ini ‘4th hours(?)’ “

“ ya!!! Apa maksudmu? “

“ apa kau mau menamakan klub ini ‘ namyeo generation’ ya?”

“ aku tak peduli !!!!”

Kalau begini terus aku khawatir bagaimana kelanjutan nantinya. Jadilah malam ini kami berempat berjalan menyusuri lorong dan mencari beberapa bukti lainnya.

“ nada nada sumbangnya belum keluar yah “ sahutku.

“ moo, moodnya seram sekali “ ucap Chulyong  getir

“ tenang kalian tidak perlu takut seperti itu, kalian bisa memegang kakiku jika tkut, ayo jangan memeluk lututmu “ ucap sanghyun sambil mngarahkan tangannya keaah dinding kosong

“ ia bicara pada udara????”

“ kalian?? Apa ia bicara dengan ROH??”

“ Lakukan dengan serius dong semuanya, taemin sshi pasti masih ada ang ingin ia lakukan didunia ini, makanya ia—“

“ membunyikan piano seperti ini? ?” ucap Jin Ah

“‘Ting,TINGGG,TINgg TROOT’”

“ GYYYYAYAAAA “ teriak semuanya an aku segera berlari keruang music.

“ ah, chulyong buka pintunya cepat “ ucapku, malklm sang petugas kunci itu dia.

“ kenapa disaat seperti ini harus aku yang membuka pintu? Aku belum ketemu Ueno Juri dan Erika toda tau!!”

“ ha,,habis hanya kau kau bisa buka pintu yang terkunci “

‘ceklek~”

Aku masuk kedalam ruang music, suara piano masih mengalun dengan aneh namun sanat terdengar sedih. Kulihat bayangan putih sedikit mengabur duduk disana. Ia melihat kearahku, wajah namja yang sangat tampan. Didekatnya sebuah patitur music tergeletak. Sanghyun meliht sebentar sebelum akhirnya ia kembali menyimak.

“ Tolong”

“ itu hantu beneran? “ bisik Chulyong

“ lagu apa yang ia mainkan?? “ sahut Sanghyun

“ aah, suaranya parau ga enak didengar “ ucap Jin Ah sambil menutup kupingnya

“ Lee, Lee taemin sshi kami ingin bertemu denganmu kami detektif 4th hours”

“ jangan ngomong yang aneh aneh don sanghyun “ pekik Chul Yong

“ hey meskipun kamu main disana kau tetap tak bisa hidup lagi loh, Taemin sshi? “ ucapku. Ia melihat kearahku lagi

“ tolong “ ucapnya dan ia menghilang

“ Ya!! Tunggu!!!”

“ sebentar? Tolong? “

“ dia mengucapkan sesuatu? “ Tanya Jin Ah

“ apa hubungannya dengan lagu kacau tadi? “ Tanya Chul yong

“ hum “ kulihat Sanghyun tengah berpikir “ aku mengerti “ ucapnya

“ eh? “

“ aku melihat sedikit partiturnya tadi sekilas. “ ia berjalan mengambil kapur dan menulis not not balok di tangga paranada papan tulis.

“ aku sudah merasa ada yang aneh dengan not tadi, ia tak memakai not so dan la “

“ apa maksudnya? Ga ada so dan la? “

“ not so dan la tak mungkin tak ada dalam satu paranada “

“ so dan la tak ada?”

“ so-la-no-nai?” ucapku cepat “ tempat yang tidak ada langitnya? Ruang klub fotografi yan sudh sangat tua disekolah ini, disana. Tempat yang tak ada matahari, ah, apa jika kita pergi kesana kita tahu semuanya? “

“ BINGGO!!! Kit a kesana “ taemin ssi tunggulah

“sini sini, jalannya kesini “ teriak Jin Ah

“ cepat “ kami berlari mencari ruangan tersebut. Namun pintu lagi lagi terkunci, dan chulyong langsung turun tangan

“ aku takut bagaimana jika muncul hantu mayat atau lainnya “ ucap Jin Ah

“ tenang aku ada disampingmu “ ucap Chulyong

“ apa yang ada disini sih “ ucapku sambil membuka pintu

SREEET~

“ kyaaa~!!!”

“ apa ini?”

“ hah. Kucing dan burung “ ucap jin ah

“ not lagu dan makanan binatang jad begitu yah? “ ucap Sanghyun

“ hah, jadi kata tolong itu untuk membebaskan mereka yah, selama hidupnya taemin selalu ditemani oleh mereka “ ucapku “ nah terbanglah, kau bebas “ aku berjalan membuka jendela dan burung kenari it terbang bersama kucing yang anehnya tak memakannya.

‘Syukurlah, meskipun aku sudah meninggal laguku akan tetap hidup seperti ini. Kalian penyelamatku, detektif’ ucap suara samar-samar

“ Akhirnya kasusnya selesai ~~~~” ucapku senang sambil merentangkan tanganku. Sanghyun tersenyum lembut. Ah~ aku baru sadar jika ia memang sangat hebat dan kurasa ia cukup tampan.

“ rasanya enak juga yah, aku jadi ingin benaran bekerja jadi detektif “ucap Chulyong

“ iya, menarik yah “ ucap Jin Ah

“ yah aku juga tak ada pekerjaan yang penting sih kalau begitu ayo kita bangun klub ini “ ucap sanghyun

“ ya! Aku kan belum bilang apa apa “

“ tapi kita ini—“ ucap Jin Ah

“ benar benar cocok sekali loh “ sambung Chulyong sambil tersenyum. Kualihkan pandanganku kearah sanghyun ia tersenyum sambil memandang langit yang mulai membiru dengan tenangnya

“ baiklah aku akan ikut kemanapun kau pergi, jung sujung. Miss 31 kali terlambat “

“ hah? Aku hanya 30 kali kok “

“ ini sudah pagi loh su jung dan kau sepertinya terlambat lagi “

“ YA!!! Kau benar “ aku segera berlari menuruni tangga dan berlari menuju kelas. Kulihat Seonhwan sensei sudah ada disana dengan tatapan tajamnya. Namun, alih alih ia marah marah ia malah tersenyum lembut dan membiarkan aku masuk dan mengikuti kelasnya.

Kelas berakhir dengan cepat, kasus yang selesai membuat kami mendpatkan ruangan klub dan hak aku klub yang ada. Aku segera berlari menuuju klub detektif dan menggeser pintu dengan kencang. Aaahhh, suasana yang indah!!!!

“ TESS TESS “ ucap seseorang, aku melihat keluar jendela. Dengan balon gas sanghyun dan 2 anggota yang lain tengah melemparkan selembaran “KLUB DETEKFTIF MIKIMAKI SUDAH TERBUKA LOH!!! JANGAN LUPA YAH DATANG SAAT KAU PUNYA MASALAH,SEPERTI APAPUN AKAN KAMI LAYANI “ teriak Sanghyun

“ Ya! Kalian bahaya!!!” ucap ku. Kulihat sanghyun hanya tersenyum dan kembali berbicara

“ JIKA KALIAN INGIN MENGETAHUI SUSUNAN ANGGOTANYA, AKU SEBAGAI KETUA PARK SANGHYUN, H AHNI PANGGIL SAJA CHEONDOONG (Thunder) KARENA AKU SEPERTI KILAT BEGITU LINCAH (?) ADA SEKERTARIS KAMI SEKALIGUS BENDAHARA IM JIN AH, PANGGIL SAJA NANA. BANG CHUL YONG, HUM PANGGIL SAJA MIR SEBAGAI AHLI TEKA TEKI DAN KUNCI KAMI, SERTA “ ia menghentikan kaliamatnya dan menatapku “ WAKILKU TERCINTA JUNG SOOJUNG, KALIAN BISA MEMANGGILNYA  KRYSTAL, KARENA IA MEMILIKI KECANTIKAN DAN ENERGI SEPERTI SEBUAH KRYSTAL. IA HANDAL LOH~”

“ ya! Park sanghyun sejak kapan kau mengganti namaku!!!” teriakku sambil melemparkan sepatuku yang langsung melesat kearah balon yang mereka naiki. Entah perasaanku atau apa, balon itu mengempes dan mereka bertiga oleng dan jatuh

“ GYAAA!!! SEMUNYA KALAU ADA MASALAH DATANG YAH 4th HOURS AKAN MEMBANTU KALIAN” teriak Jinah

“ YEOJA MANIS AYOLAH DATANG “

“ ANGGOTA BARU SELALU KAMI TERIMA “

“ OMO~ TEMAN TEMAN????” teriakku memanggil mereka yang sekarang tengah terjun bebas disana.

The end~~
ya, akhirnya tamat. Maaf kalau ceritanya aneh dang a nyambung yah Cuma buat have fun aja sih sebenarnya. Wkwkwk… sebenernya nih kisah udah tamat tapi mungkin aja nanti bakal aku buat FF yang staring castnya  mereka lagi dan jadi detektif lagi.hehe

Karena itu, semuanya komen yah, suka ga suka. Hehe

Gomawo~~~

Iklan

~ My Lovely Detective ~ (2/3)

Staring cast

* Jung Soo Jung

* Park Sang Hyun

* Bang Chul yong

* Im Jin Ah

Author POV

“ GYYAAAA~” teriak sujung yang melihat sesuatu yang sesuatu yang berbentuk seperti es krim yang cone besar yang biasa dibeli di MCd sedanng bergoyang goyang tak jauh dari sebelah piano.

“ ng? “ sahut seseorang “ orang toh? Jangan membuat kaget dong “ sahutnya

“ MODEL RAMBUT MU YANG ANEH ITU LOH “ teriak Sujung “ sedang apa kau ditempat seperti ini? “

“ bukan Kamu tapi Jin Ah “ ucapnya sambil terus memainkan laptopnya. “ kamu sendiri sedang apa maboroshi san? “

“ bukan maboroshi, namaku Soo Jung, Jung Soo Jung, sedang apa kau disini? “

“ ruang music punya sambungan wifi yang bagus buat internetan “

Soo jong POV

Anak itu masih saja mengutak atik laptopnya aku sedikit penasaran jadi aku melihat apa yang sedang dilihatnya. Eh? Biodata Lee Taemin?

“ kau menyelidiki hantu ini yah “ sahut ku

“ lho? Soo jung juga tahu? “ sahutnya “ aku dimintai tolong oleh klub music untuk membantu mereka, soalnya aku menjual foto dan data lengkap setiap murid dengan harga 1000 won untuk yang mati sih 1500 won “

“ kau menjualnya? “

“ foto putih yang kukira Taemin sshi ini kujual 2000 won “ sahutnya sambil menunjukan sebuah foto yang berisi bayangan putih didepan piano

“ Gya~ kapan kau memotretnya?” sahutku “ ah, Jin Ah bagaimana jika kita bekerja sama memecahkan kasus ini? Jika kita berhasil aku akan membuat klub detektif disini “

“ detektif?” sahutnya menggebu gebu , aku bisa melihat bayangan hijau duit dimatanya. Dasar anak ini matanya berubah jadi Won.

“ kau sudah memeriksa semua ruangan?”

“ belum, aku hanya baru memeriksa sebagian. Ada satu ruangan yang tak bisa dibuka, klau detektif sungguhan pasti bisa membukanya dengan mudah yah. Memang mustahil “

“ tidak mustahil kok “ ucapnya santai

“ kau bisa membukanya? “

“’ ahni? Aku punya cara—“

“ jangan bilang pakai gergaji besi “

“ bukan itu cara kedua, ada langganan ku yang ahi kunci, sebentar mana yah? “ ucapnya terdiam sebentar. Selama ia terdiam ia menyimpulkan sebuah senyum “ ah itu dia “

“ heh? “ ucapnya epat saat itu aku mendengar deru suara semua yeoja yang berteriak dan saling berkejaran

“ YA JANGAN LARI, KAU MENGINTIP KAMAR GANTI CEWE YA!!! AMBL FOTONYA, JANGAN LARI “ smua yeoja berteriak dan aku melihat seorang namja tengah berlari menghindari kejaran semua yeoja dengan sebuah foto yang digigit olehnya “ KURANG AJAR TANGKAP IA “

“ yang tadi lewat itu namanya Bong Chulyong “

“ YANG ITU???”

“ halo Chul yong, maaf ganggu tapi ada cewe bernama SooJung yang ada perlu dengan—“

BRAKKK

“ Ada apa? “ saut seorang namja bernama Chul yong yang sudah peuh denga luka luka itu. Aigoo, cepat sekali larinya.

“ heh?”

“ kenalkan namaku Bong Chul yong orang bilang wajahku mirip dengan Lee hongki , ada perlu apa? Ini bukan pertama kalinya kita bertemu yah? Kita pasti pernah bertemu jauh sebelum kita dilahirkan sekarang “

“ Ya! Jangan mendekat, kunci, kau bisa membukanya?”

“ oh, serahkan padaku. Karena keseringan buka pintu kamar ganti aku udah handal dalam hal ini. (?) ‘ sahutnya sambil mengambil jepit rambut hitam “ lihat pintu hatimu saja sudah terbuka “

“ tidak perlu dibukaa” ucapku cepat

“ Chul yong hebat yah “ ucap Jin Ah girang

Akhirnya lama berpikir pintu pun terbuka dengan cepat.

“ Jin ah sebagai tanda terima kasih kamu bayar pakai data dan foto Victoria dari 3a saja yah “

“ apa katamu? Data milik Seon hwa sonsaengnim saja belum kau bayar “

“ ah tak ada petunjuk “ pikirku pelan dan membiarkan 2orang itu bersua “ tak ada tanda yang aneh “

“ DIAM KEPALA ICE CREAM “

“ ini bukan es krim tapi ular “ ucap Jin ah cepat

“ eeeh, berisik “ ucapku cepat

“ mian “

“ namamu Bong Chulyong kan, mau ikut masuk ke klub detektf ? “

“ ah, aku ini sibuk dengan para yeoja yeoja loh. Aku harus memotret mereka jadi maaf saja “

“ kalau kamu mau ikut aku akan memberikan koleksi foto Kim Hyun Ah dan SNSD “

“ kau  tahu aku adalah renkarnasi sherlck holmes loh, serahkan padaku “ ucapnya cepat

~~ My Lovely detective ~~

“ aahh telat lagi “ ucapku histeris masih dengn lari maratonku dan lompat pagarku. Aku berhasil melewati pagar itu, dan lagi lagi aku melihat namja yang sama tengah tertidur disana. “ sebenarnya apa yang ia lakukan disana dengan kue bola disana sih? “ aaah sudahlah aku sudah terlambat lebih baik cepat masuk kelas sebelum seonhwa sensei ngamuk.

“ hey tunggu barangmu ada yang jatuh “ aku menengok dan melihat sang namja tengah membuka note ku? “ Jung Soo Jung, detektif? “

“ Ya!!! Ini rahasia perusahaan tahu “

“ kasus tentang hantu ya “

“ kau tahu sesuatu tentang kasus itu?”

“ tidak aku baru ingat barusan kok “

“ hah, sudahlah kau sebaiknya cepat masuk ini sudah telat bukan? “

“ ak ini sedang mengasingkan diri, gara gara kau selalu berteriak aku terlambat aku jadi punya waktu luang untuk pergi “ sahutnya “ kau sudah 30 kali terlambat, 2 kali disuruh bersihin toilet, dan lari 30 keliling ya “

“ dari mana?”

“ hati hati terlambat untuk yang ke 31 kalinya hari senin “

“ kenapa kau bisa tahu? “

“ sekali melihat aku tak akan lupa “ sahutnya kembali.

Istirahat siang aku segera berlari mencari Jin Ah. Aku melihatnya sedang mengobrol dengan chul yong dan seorang namja aneh yang mengaku bisa melihat hantu, aih, entah kenapa aku melupakan hal itu aku malah mengambil laptop milik Jin Ah dan mengutak atiknya sampai aku melihat sebuah foto. ‘Park Sang Hyun’

“ aaaah” ucapku “ kelas 2B, park sang hyun “

“ ada apa dengan dia? “ Tanya Chulyong

“ aku pernah dengar tentangnya, namanya Sanghyun dia punya bakat istimewa loh. Jarang masuk kelas tapi selalu mendapatkan nilai 100 disetiap mata pelajaran. Ia punya kemampuan istimewa yaitu dapat menghapal dengan cepat. No handphone, catatan, kejadian atau apapun lainnya, keundae apa kemampuan seperti itu kita membutuhkannya? “ tnya Jin Ah

“ sebagai detektif aku kan mengajarinya, lagi pula namja itu harus masuk klub kita “ ucapku berapi api. Aku langsung berlari dan mencarinya, harus. Aku harus mengajaknya bergabung!!!! Ah itu dia, aku memanggilnya dan ia hanya mengatakan ia tak mau ikut berabung. Aku terus membuntutinya hingga kantin, namun ia masih tak tertarik ia malah bilang ia malah tertarik dengan Kue bola.

“ aah, si 30 kali terlambat “ ucapnya untuk ynag kesekian kalinya “ kalau aku masuk aku yang harus jadi ketuanya dan semuanya. Bagaimana? “

“ APA??? LUPAKAN AKU AKAN MENCARI ORANG LAIN “ teriakku ditengahtengah kantin disaat semua orang berteriak meminta belanjaannya. Dan kulihat ibu kantin menatapku marah karena ia melupakan apa yang sudah dipesan. Glek~

“ nona ada apa sih, aku lpa semuanya kan “ ucapnya

“ bagaimana ini, banyak yang akan dipesan. Ayo sebutkan dari awal “ desak mereka

“ sandwich daging 3 buah, hotdog 5, kue bola 10, kue salju 5, nastar 2, roti kare 3, 2 ham, 5 piscok. 10 es es-an, gorengan, nasi goring kimchi “ ucap Sanghyn cepat “ bibi sudah ingat pesanannya? “

“ Eh? Tolong katakan sekali lagi“

~~ My Lovely detective ~~

“ aahh, sanghyun sshi tunggu, kau boleh jadi pemimpin atau apa saja deh asalkan masuk klub ku “ ucapku lantang

“ baguslah aku masuk “ ucapnya semangat

“ yah aku kalah “ ucapku lemas. Dan begitulah akhirnya aku bisa mendapatkan 4anggota untuk sebuah klub detektif. Sekarang saatnya aku menyelesaikan semua kasus yng ada disekolah ini, Im Jin Ah seorang yang ahli computer dan handal mengambil data-data, Bang Chul yong sang ahli kunci, ditambah Park sanghyun yang punya ingatan kuat. Ah~ apakah ini semua akan berhasil???”

TBC~~~

Mian jika FFnya aneh, hehe

Bagi yang baca, harap tinggalkan komen ya.

Sankyuuu~

Gamsahamnida for all yang udah dateng ke blog ini ^^


One day in my life…

Staring cast :
Kim Ki Bum
Lee Jin Ki
Lee Tae Min
Choi Min Ho
Im Jin Ah/Nana
Lee Ju Yeon


Hari yang cerah menyelimuti kota seoul pagi ini. Semua member sudah terbangun kecuali seorang manusia tampan nan imut nan keren dan serba bisa ini (*plakk) sebut saja ia Kim Ki Bum, atau lebih sering dikenal dengan name stage Key. Adanya kesibukan jadwal yang padat kemarin membuat Ki bum malas untuk bangun padahal ia harus menyiapkan makanan untuk para member yang lain. Dan lagi ia harus menyetrikakan baju Taemin.
“ EOMMAAAAA!!!” teriak Taemin sambil menggedor gedor pintu key dengan sangat tidak santainya.” Eomma,eomma,eomma!!!PPALLIIIII Aku sudah mau berangkat “
“ Ya! Lee Tae Min apa yang kau lakukan? “ Tanya Jinki yang terganggu aktivitasnya karena gedoran Taemin padahal ia lai asik asiknya baca Fanfic ~after life~ (*plakk)
“ Appa~ eomma ga bangun-bangun padahal aku harus berangkat sebentar lagi TT.TT”
“ jangan panggil aku Appa “ ucap Jinki merinding “ aaah, Ki bum belum bangun juga? Biarkan lah mungkin ia sedang lelah.kemarinkan ia baru istirahat beberapa jam”
“ tapi, siapa yang akan menggosokan bajuku appa? Aku lapar lagi “
“ biar aku yang memasak “ ucap seseorang yang tiba-tiba datang dengan belanjaannya yang menumpuk dikanan kiri.
“ Hyuung~? “ ucap taemin panjang “ emangnya bisa?”
“ lihat saja “ ucap namja itu sambil memasuki dapur yang diikuti oleh tatapan mencurigakan dari mata elang milik Jin Ki (*ouh ouh, author sarap)
“ Appa, are you sure Min ho hyung bisa masak? “
“ ahni—“ ucapnya “ aku tak tahu, sebelum itu kita berkumpul dahulu yuk ada yang ingin kubicarakan “
“ tak menunggu eomma?”
“ kenapa kau selalu memanggilnya eomma sih!!!, sudah tak usah menunggu dia. Kkaja “

Ki Bum POV
“ huammm “ aku menguap lebar selebar lebarnya, aku sangat lelah dan itulah yang kutahu, pulang dari pengisian acara di Arirang aku langsung tertidur begitu saja. Kulepaskn headseat ku yang kupakai semalaman untuk mengantarkanku ke alam mimpiku bersama my lollipop (?) . kulihat ipodku sudah mati karena kehabisan batrenya. Aku mengambilnya dan langsung mengchargenya. Memasuki kamar mandi, mencuci muka dan menggosok gigiku. Huam~ aku masih saja menguap. Kulihat jam yang tergeletak dengan indahnya di dekatku. Jam 7??? MWOOOO???
TAE MIN????
Aku lupa aku belum menggosokan baju batiknya (?) dan menyiapkan semua makanan untuk semua member. Dan, dan juga makan siang untuk Taemin. Aku segera berlari keluar dari kamar mandi dan kamarku menuju dapur—
“ KALIAN???” sahutku kaget melihat meja makan sudah penuh dengan masakan yan sudah jadi. Kulihat Jinki Hyung dan Taemin telah berada disana bersama jonghyun. “ siapa yang memasak? “
“ Annyeong Hyung, ayo duduk kita sarapan “ ucap Minho yang masih memakai celemek beruang pink milikku, WHAT??? CELEMEKKU!!!!
“ CELEMEKKU!!!!!!!!!!!!!!!!”
“ ah, ige? Mianhae hyung.hehe kupakai “
“ Choi Min Ho!!!’’ teriakku geram
“ sudah sudah ki bum “ tarik Jinki hyung menghentikanku
“ eomma, sudahlah kau sih ga bangun dari tadi “ ucap taemin dan aku mengangguk dan duduk disamping jinki hyung. Aigoo~ tumbenan minho yang masak.karena selama kami di training sampe satu team kaya gini tuh orang ga pernah buat yang namanya memasak.
“ bisa dimakan? “ bisikku pada Jinki hyung. Ia hanya menegak air ludahnya dan menggeleng
“ tidak tahu, kayaknya sih enak bentuknya bagus kok “
“ Ah, aku makan~~~ “ teriak jjong yang mulai memasukan satu sendok penuh spageti kedalam mulutnya. Sedetik kemudian ia memaku dengan indahnya (?)
“ ada apa hyung? “ Tanya taemin “ enak tidak? “
“ ah—“ ucap jjong terbata
“ Hey kalian habiskan ini yah, aku tak mau tahu tak ada yang boleh tersisa “ ucap minho sambil berkacak pinggang dan sedikit memamerkan ototnya tanda kalau ada yang menyisakan makanan akan dihabisinya.
“ aaahh, ma—mashita “ ucap jjong terbata. Aku memandang Jinki Hyung penuh tanda Tanya namun akhirnya ia mengambil beberapa sendok jjajangmyeon dari kuali didepannya (?) begitupula dengan Taemin yang mulai mengambil nasi goreng dari piringnya. Aku hanya mengikuti mereka, namun sebelumnya untuk lebih meyakinkan aku mencium baunya terlebih dahulu. Baru aku mau menciumnya kurasakan sebuah tangan tengah menarik kerah bajuku.
“ andoe, kau tak boleh mencium cium makanan itu tak sopan “ ucap minho dengan tatapannya yang tajam jadi aku hanya mengangguk dan memasukan satu sendok nasgor kemulutku begitu pula dengan member yang lain. HUEKKKKK~ apa ini!!!!
Kulihat ekspresi wajah member yang lain sudah mulai membiru dan Minho tersenyum dengan indahnya disana (?)
“ gimana para hyung dan dongsaengku? Enak ga? “ sahutnya dan kami hanya mengangguk pasrah “ baguslah, habiskan yah, aku mau keluar dulu “ kulihat minho melemparkan my pinky bear dan berjalan keluar dorm sontak aku dan jinki hyung mengambil piring dihadapan kami dan membuangnya ke selokan. Taemin sudah muntah duluan dimeja dan jjong yang kehilangan kesadaran.
“ MAKANAN APA INI!!!!!!!” teriak Onew hyung “ pahit “
“ asin~” sahut taem lemah
“ kecut T.T “
“ nano nano “ ucapku yang sudah terduduk lemas dikursi
“ apa yang tejadi dengan minho? yeobo aku tak mau makan makanan ia lagi “
“ ya! Lee Jin Ki, apa apaan kau “ sahutku kaget karena onew hyung yang tiba tiba berjalan mendekat dan bermanja padaku. Biasanya kan aku yang seperti itu (lho?)
“ Eomma, makan~”
“ ga ada nafsu masuk dapur “ ucapku disertai tangisan membahana jjong dan taemin

TING TONG~~~
“ nuguya? Hyung bukakan pintu sana “ pintaku pada onew hyung. Ia langsung berdiri dan membukakan pintu, kudengar ada suara terjatuh dan teriakan kecil anak kecil. Ada apa? Aku berjalan menuju pintu depan tapi sebelum aku sampai kurasakan sebuah makhluk menabrakku (?)
“ AUWWWW” jeritku kesakitan.
“ eomma kau tak apa?” Tanya taemin yang membantuku berdiri
“ apa, apa itu tadi???”
“ Yoong San “ teriak seorang gadis yang lagsung menarik sesuatu yang bersembunyi di dekat sofa
“ Jin Ah, itu siapa sih? “ Tanya Jinki hyung, mendengar nama jin ah dipanggil aku langsung menengok kearahnya
“ annyeong, mianhae “ ucapnya “ ini—“ kulihat ia menggendong seorang anak berumur 3tahun sekarang
“ APA??? jANGAN KATAKAN IA ANAKMU” teriakku
“ ahni, ia sepupuku. Ah, kalian maukah untuk menjaganya hari ini saja? Aku, sedang ada acara hari ini dengan Ju Yeon. Ayolah, kalian tak ada jadwal hari ini kan “
“ jadwal sih ga ada tapi—“ ucap jinki hyung yang udah mulai menjauh dan ia sudah berada dideket kamar mandi yang jauhnya kira-kira 200M dari Jin Ah (?)
“ kumohon “ ia berbicara dengan puppy eyesnya dan aku akhirnya mengangguk. Kulihat ia berlari kearahku memelukku dan beralih pada yang lain sesudahnya ia undur diri dan hilang begitu saja
“ Hyung, kau yang urus. Aku mau sekolah. Dadah “ ucap Taemin cepat sambil berlari mengambil tasnya dan berlari keluar
“ Ki Bummie. Aku ada dikamar untuk beberapa saat, dadaah “ ucap jinki hyung yang ikutan kabur dengan indahnya. Kulihat jjong yang masih terduduk lemas. Aha!
“ SHIRUH ~~~~~” teriak Jjong, aku mengambil tali dan melemparkan padanya~ ah kena.

~One day in my life~
Author POV
“ ki bum, antarkan aku menjemput taemin “ ucap jinki hyung
“ biasanya kau kan menjemputnya sendiri “
“ antarkan aku sekarang juga “
“ keundae, young san? “
“ ada jonghyun biarkan ia yang mengurusnya. Kkaja “ onewpun menarik tangan ki bum dengan segera
“ Eomma!!! APPAAAAA!!!! “ teriak taemin sambil berlari menghujung (?) kibum dan jinki yang langsung menjadi tontonan semua anak.
“ aish, jauh jauh dariku buat malu saja “ ucap Ki bum dan Taemin langsung melipat mukanya hingga menimbulkan perasaan bersalah pada Kibum
“ Appa, ayo pulang “
“ nde, tapi sebelumnya aku mau potong rambut dulu “
“ baiklah “

Tukang cukur~~~ (?)
Jinki sibuk melihat dirinya yang ada dicermin sedangkan taemin membaca majalah yang ia bawa masih dengan muka yang tertekuk. Key diam tak ada yang bisa ia lakukan, padahal bisanya ia aktif sendiri kaya bebek(?) ga bisa diem.
“ taeminnie “
“ nee, apa hyung? “ sahutnya jutek
“ omo~ kau marah Karen tadi? “
“ ahni, Appa aku mau jajan dulu yah “
“ mwo? Jajan? Ah arra, aku titip susu pisang ya “
“ nde appa “
“ Taemin aku ikut “ rengek Ki Bum
“ kau disini saja Hyung “ cetus Taemin meninggalkan ki bum sendirian dengan menatapnya tak percaya, baru pertama kali Taemin berkata seperti itu padanya. TT-TT. Onewpun hanya bisa melihatnya sambil terkekeh kecil.
~One day in my life~
Seorang namja mengeluarkan ponselnya dari saku blazernya dan langsung mengetik beberapa nomor di tuts ponselnya. Dan Ia menempelkan ponselnya segera mungkin.
“ bagaimana? “ sahut orang yang sedang ditelpon
“ ya Hyung, apa kita tidak keterlaluan? Aku tak enak dengannya. Aku kan ga bisa mendiamkan ia seperti itu”
“ sudahlah kau atur saja. Aku sedang membuat persiapannya”
“ yasudahlah”
“nde “

“ Onew hyung “ panggil Ki Bum dan Onew menoleh kesana tepat saat ia menoleh tak sengaja ki bum yang tak bisa diam malah membuat tangannya sedikit memukul hidung onew dengan majalah yang ia bawa.
“ auw—“ ucap onew kesakitan
“ ya! Appa? Gwenchana? “ ucap taemin yang baru masuk langsung berlari kearah onew.
“ hyung, mianhae ga sengaja. Sakit “
“ hum “ sahut Jinki pelan “ sakit sekali, sepertinya patah “
“ hah, jangan katakan begitu dong, ya hyung jeongmal mianhae “ sahut Ki Bum lagi namun Onew hanya menampilkan wajah BTnya pada Ki bum sambil terus memegang tulang hidungnya.
“ hyung kau parah sekali sih, nanti kalau hidung Appa yang bagus itu rusak gimana!!!” sahut taemin ketus, key hanya bisa menatap mereka tak percaya. Tumben-tumbenan taemin memarahinya seperti tadi dan jinki hyung yang berwajah seperti itu padanya.

Tak lama kemudian, onew yang selesai menggunting rambutnya segera pulang. Taemin hanya terdiam seribu bahasa dan key hanay bisa bingung melhat tingkah kedua temannya yang tiba-tiba seperti itu. Dalam hati ia berpikir ‘separah itukah ia memarahi taemin dan memukul wajah onew hyung hari ini hingga keduanya mendiaminya seperti itu?’ mereka sampai didorm dengan selamat (?) dan langsung masuk ke dalam. Baru beberpa langkah terdengar sesuatu yang pecah karena dibanting. Sontak Key berlari dan melihat Jjong dan Minho yang tengah diamuk masa (*abaikan). Jjong tengah mengatupkan rahangnya kencang sedangkan Minho tengah melihatnya dengan tatapan tak percaya
“ YA! KENAPA KAU BEGITU “
“ KAU YANG MELAKUKANNYA! APA SALAH KU “ teriak minho, key langsung berlari dan menengahi mereka, alih alih berhasil menengahi mereka jjong malah mendorong key hingga ia tersungkur. Dan minho berlari masuk ke kamarnya.
“ apa yang terjadi? “ Tanya onew hyung saat jjong sedikit tenang
“ Minho lagi lagi membuat kesalahan dan melampiaskannya padaku. Aku benci itu dan aku bilang padanya, tapi alih alih ia mendengarkan ia malah marah dank arena kesal aku melempar vas itu “
“ masa begitu saja kau menjadi seperti itu sih? ‘’ Tanya key
“ hyung aku kekamr yah, mau menenangkan Minho hyung. Kasian ia “ dan yang lain hanya mengangguk. Taemin langsun berlari dan membuka pintu kamar.
“ minho tak sengaja kali jjong “ ucap key “ udah maafin ya “
“ andoe “
“ jjong dengar Minho masih labil kau kan lebih tua darinya sudah sewajarnya kau bersabar sekarang kenapa kau tak meminta maaf padanya. Mungkin saja ia tak sengaja melakukannya “ ucap onew menenangkan jjong. Beberapa menit Onew menceramahinya akhirnya jonghyun mengiyakannya dan menyusul minho dikamar.
‘PRANG,BBBUUUM ‘
“ apa tuh “ ucap key kaget
“ ga tahu”
“ mereka bukannya baikan malah bertengkar lagi? “
“ ya! Hyung sudah~~~” terdengar suara taemin yang seperti menahan tanhis “ Uwaaaa, hyung hentikan, jangan jahati minho hyung lagi, jjong hyung “
“ hyung aku tak yakin dengan apa yang terjadi, aku kesana—“
“ anhi, biar aku saja kau disini saja “
“ keundae—“
“ disini atau tidak sama sekali “
“ nde hyung “

Ki bum POV
Lama sekali Onew hyung. Apa ia tak berhasil? Apa sih yang terjadi dengan si jjong dan minho? Aku tahu mereka memang kurang dekat akhir akhir ini tapi masa sampai segitunya? Dan lagi Taemin mereka buat menangis. Lama, aku akhirnya menyusul mereka. Aku membuka pintu kamar pelan. disini gelap sekali dan aku bisa mencium bau asap yang tak enak. Perasaanku langsung tak enak jadi aku segera mencari saklar dan menyalakan lampu. Lampu mulai menyala dan—
“ SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SARANGHANEUN KIM KI BEOM, SAENGIL CHUKA HAMNIDA “ koor semuanya. Aku melihat Nana membawa sebuah kue berhiaskan we love key diatasnya disampingnya Jinki Hyung dan Ju yeon berdiri sambil meniup niup terompet kecl. Aigoo, hari apa ini? Aku saja lupa dengan ulang tahunku sendiri, tapi mengapa semuanya ingat? Aku terharu dibuat oleh mereka sampai tak sadar aku meneteskan sebutir air mata, maklum perasaan saat menjadi seorang eomma ku sedang muncul-munculnya. Hehehe. Nana mencondongkan kuenya kehadapanku dan menyuruhku untk menup lilinnya segera. Jadi tanpa pikir panjang aku langsung meniupnya. HUft~~~
“chukae eomma “ ucap taemin
“ taeminnie, kau tak marah lagi kan? “ ucapku sambil menatapnya serius
“ tentu saja, aku tak bisa marah padamu, kau kan eommaku yang terbaik didunia ini “ sahut taemin sambil memeluk ku dan memberikanku sekotak pink entah apa isinya.
“ makasih banyak semuanya “ isak ku saat semuanya sudah selesai menyalamiku, (lebay mode on). Aku melihat kue yang belum terpotong itu, kuambil pisau dan aku bersiap memotongny. Keundae~aku mau memotong kue dihadapanku dan cepat semuanya mendorong ku hingga aku terseungkur kekue dan menghancurkannya, semua krim menempel dengan sempurna diwajahku.
“ YA!!! LEE JINKI, CHOI MINHO, LEE TAEMIN, KIM JONGHYUN~~~ KUE BUATANKU!!!” teriak Nana dan Juyeon bersamaan. Kulihat Ju yeon mengambil sisa kue dan melemparnya kepada Jinki hyung
“ KALIAAAAANNNN’ teriakku sambil mengambil sisa kue dan melemparkannya pada member yang lain. Alhasil bukannya pada makan kue yang ada kuenya dijadiin bom. TT0TT “ KUE KUUUUUU”
“ hehe, lupakan eomma, kita makan diluar saja “ teriak Taemin sambil menghindari lemparanku. Yaah, sayang juga kuenya. Aku melihat miris kue disampingku dan menhela napas dalam dalam. Yah tak apalah juga, mereka sudah merencanakan ini semua untukku. Satu hari didalam hidupku menjadi berbeda karena ulah mereka semua.
“ Eomma “ panggil Taemin, aku menengok dan—Pluk~!! Kue yang tersisa kembali terlempar kearahku dan aku hanya bisa melihat semuanya berlari menghindar satu sama lain.
“ Saengil Chuka hamnida chagi “ ucap Nana sambil mencium pipi kananku dan kembali berlari.
“ he?’‘ sahutku bingung
~~~~~~~~~
Dibalik layar~
Ting tong~~~
“ nde, kalian datang juga “
“ maaf lama, mana Yoong san?”
“ ada didalam, Mana–? “
“ ige, ayo cepat sebelum semuanya kembali “ sahut Ju yeon “ Jinki belum pulang kan?”
“ belum, kau memang tak SMS pacarmu itu? “
“ ahni, ia tak ada pulsa, biasa leader terkere yang pernah ada, ah minho tolong kau panaskan ini, biar meleleh yah, aku , Nana dan jjong nyiapin kuenya “
“ nde “ ucap minho sambil mengambil beberapa krim warna warni yang biasa untuk menghias kue
Didapur. Selama si Minhorella mencairkan krim, jjong dan 2 orang yang lainnya sibuk menghias.
“ ige “ sahut minho yang sudah datang, ia duduk dan membuka tutup krim tersebut dan memberikannya satu satu pada jjong, Nana, dan juyeon.
“ apa yang harus kita tulis?” Tanya jjong
“ udah tulis apa saja, ingat jangan kau hancurkan kuenya “
“ iye~ ga usah mengingatkan dengan kesalahan ku dulu deh”
“ tulis saja, We Love Key “ sahut Juyeon yang langsung disetujui semua orang. Kue selesai dihias dan semuanya hanya tinggal menunggu key pulang dan mengerjainya dengan acting yang sudah mereka latih. ^0^/. Sedangkan nana dan juyeon sembunyi didalam kamar sembari jagain yong san yang sedang tidur. Suara pintu erbuka mulai terdengar dan bisa didengar minho yang mulai meneriaki jjong dan jjong yang mulai mengatai minho, sedangkan Nana hanya asik ketawa membayangkan kejadian yang sedang berlangsung diluar itu bersama Juyeon.
“ ya! Ada apa, kalian semua berhenti. Minho ada apa? “ teriak Key. Terdengar langkah kaki dan minho memasuki kamar yang disusul oleh Taemin. Didalam kamar minho taemin nana dan juyeon bersiap memakai semua perlengkapan. Nana memasangkan lilin dan Minho membagikan semua topi yang ada. Sedang taemin asik ngutak ngatik petasan (?)

Diluar kamar—
Jinki dengan tenang menasihati jjong hingga akhirnya dia memutuskan untuk menyusul minho dan meminta maaf padanya. Namun saat ditunggu malah terdengar suara ‘BBBUUM’ yag sangat kencang disertai dengan teriakan dan omelan serta tangisan Taemin. Key yang panik dilarang onew menyusul. Katanya ia hanya akan memperparah jadi biarkan onew saja yang menyusul. Key mengiyakannya namun lama menunggu Onew tak muncul juga jadi ia berjalan mendekati kamar dan membuka ppintu pelan. bau asap tercium, kamar gelap dan ia berjalan menuju saklar lampu. Ia menjepretnya dan—
“ SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SARANGHANEUN KIM KI BEOM, SAENGIL CHUKA HAMNIDA “ koor semuanya. Nana maju membawa kue ditangannya dan kibum yang masih syok hanya bisa meneteskan sebutir air mata (?) dan meniup lilin didepannya.
“ make a wish dulu dong “ sahut Onew
“ ga aku kan islam jadi ga pake acara gitu-gituan “ (*inget siapa lagi yah gw, wkwkwk)
“ chukae eomma “ ucap taemin
“ taeminnie, kau tak marah kan? “
“ tentu saja, aku tak bisa marah padamu, kau kan eommaku yang terbaik didunia ini “ sahut taemin sambil memeluk Key dan memberikannya hadiah. Begitu pua dengan yang lain.
“ makasih banyak semuanya “ isak key, (lebay mode on). Baru key mau memotong kue dihadapannya dengan cepat ke4 member yang lain mendorong key hingga ia terseungkur kekue tersebut dan menimpanya dengan wajahnya.
“ YA!!! LEE JINKI, CHOI MINHO, LEE TAEMIN, KIM JONGHYUN~~~ KUE BUATANKU!!!” teriak Nana dan Juyeon bersamaan.
“ KALIAAAAANNNN’ teriak key sambil mengambil sisa kue dan melemparkannya pada member yang lain. Alhasil bukannya pada makan kue yang ada kuenya dijadiin bom. TT0TT

The end~~

Mianhae, ga nyambung, ga seru, gaje abis dan sebagaimananya lah. FF ini ku buat untuk key yang ultah kemarin (sebenernya mau posting kemarin TT.TT). Tepatnya 23 september.^0^. Semoga ada yang baca, hehe
Ga kerasa sekarang ia sudah umur 20 (itungan sana yah). Semuanya yang baca, doain yah semoga karirnya dan kehidupannya selalu sukses, disayang semua orang, mempunyai pasangan yang akan ia pilih sebagai pilihannya nanti like me (*halah apa sih). ^0^. Menjadi eomma yang baik bagi semua anak SHINee

Yoo, sekian dari saya. Gomawo yang udah baca,
Ahem ehem, seperti biasa bagi yang baca, please leave a comment~
Sankyuuuu~~~


My Lovely Detective

Soo Jung POV

pagi yang cerah selalu menyelimuti sekolah tercinta MIKIMAKI (?) yang selalu ceria, ceria? itu yang biasanya dikatakan oleh semua orang namun tidak bagiku, asal kalian tahu, disekolah ini masih banyak misteri yang terpendam dan belum terpecahkan. karena itulah aku ada disini untuk menyelesaikan semuanya

~~~

Author POV
malam hari di MIKIMAKI,pelajaran telah usai 3jam yang lalu dan sekolah mulai kosong.seorang satpam menuntun senternya mengelilingi tiap kelas untuk memeriksa kelas yang sudah kosong.
‘TING,~’
terdengar dentingan lembut permainan piano. sang satpam langsung berlari menuju asal suara. dibukanya pintu itu keras
“ya! siapa itu yang masih ada disekolah larut malam ini?”
treek
“gyaaaa”

Soo Jung pov
“aku ingin jadi detektif!”ucapku lantang, yak aku siap menampakan mukaku ke depan orang itu lagi kali ini. seonhwa sensei . kulihat jam sudah menunjukan pukul 7 dan gerbang sekolah yg sudah tertutup. aku langsung berlari meloncati pagar pembatas yang untungnya hanya setinggi 2meter itu.
kulihat seorang namja tengah tertidur dengan topi aneh dikepalanya. aku sering melihatnya tidur disini, anak sekolah inikah?

___MLD___

“minta berapakalipun percuma”ucap seonhwa sensei”lagipula kau datang terlambat hari ini”
“sensei,ayolah dari kecil aku sudah ingin menjadi detektif,tolong aku”
“shiroe, sekolah hanya mengijinkan sebuah klub berdiri jika minimal ada 4anggota,tak bisa jika hanya kau sendiri” ucapnya tegas “dan orang sepertimu sudh sangat pasti gagal mencarinya aku yakin itu”
“apa? hantunya muncul lagi?”sahut seorang guru
“sepertinya begitu, penjaga skolah melihatnya kemarin”
“kejadian ini slalu terjadi tiap malamkan? anggota klub musik menjadi ketakutan untk menjalankan kegiatan klub karena itu, aish siapa pula dia”
“gosipnya sih itu hantu taemin yang meninggal bulan lalu karena siksaan”
“jadi tidak tenang ya?”sahut seohhwa sensei membangunkan lamunanku”Soojung, tadi kamu bilang ingin menjadi detektif bukan? ”
“ya,akan kuselesaikan!”
“akukan belum bicara apa-apa”
“3hari,aku akan selesaikan dalam 3hari, slama itu aku akan mendapatkan 3anggota dan menyelesaikan kasus itu!” sahutku mantap pada seonhwa sensei dan langsung keluar mencarì petunjuk.
‘hmm,tak ada yang aneh.kupikir akan ada kaset dsini’gumamku sambil menhtak atik piano dihadapanku (?), kenapa hantunya dapat muncul. katanya taemin yang meninggal itu adalah pemain piano jenius yang pny masa depan bagus.ahni, aku harus memeriksanya lagi. harus!
‘eh?’ apa itu yang disana?

aku mlihat sesuatu yg aneh disamping piano itu, dan?

“gya!”

TBC~~~


Kick Off Part 1

# Kick Off Part 1

Istilah Kick Off dalam permainan sepak bola dipakai sebagai tendangan awal untuk memulai permainan itu. Namun dalam kehidupan, Kick Off bisa berarti banyak hal. Seperti suatu acuan untuk memulai kehidupan yang baru, memulai suatu permasalahan yang baru, atau sebagai titik awal dalam membina hubungan yang baru, entah itu hubungan antar teman, kekasih, atau hubungan orang tua dengan anaknya. Jadi bagaimakah arti Kick Off dalam kehidupan kalian???

○●○●○●

Hari Jumat, hari yang selalu ditunggu-tunggu oleh anak-anak. Karena pada hari itu mereka bisa mulai menjalankan segala hal yang telah mereka rencanakan selama lima hari bersekolah. Karena pada Jumat malam, mereka tak perlu pusing-pusing memikirkan pekerjaan rumah mereka yang harus dikumpulkan esok paginya. Namun bagiku, hari Jumat adalah sebuah mimipi buruk. Mimpi buruk itu bernama Park Jae Beom. Seorang pesepak bola legendaris Korea, yang mendedikasikan seluruh hidupnya pada sepak bola, dengan menjadi pelatih setelah ia pensiun sebagai pemain lima tahun lalu.

Sepak bola memang olah raga terpopuler di seluruh jagat raya ini. Tak mungkin tersangkal. Orang awam pun pasti pernah mendengar nama Diego Maradona, David Beckham, Zinedine Zidane atau pun Sir Alex Ferguson. Dan bagi orang Korea, mereka pasti mengenal pria bernama Park Ji Seong. Pria yang di rekrut oleh Manchester United saat pada tahun 2005, dan menjadi salah satu kunci kesuksesan Setan Merah dalam merebut kembali tahta English Premier League dari tangan The Blues Chelsea, pada tahun 2006/2007. Ia juga seorang pria yang telah mengharumkan nama bangsa Korea dengan menjadi pemain Asia pertama yang bermain dalam pegelaran Final Liga Champions, namun sayang kala itu tim yang dibelanya, Manchester United harus berlapang dada mengakui keunggulan raksasa Catalan, Barcelona.

Pukul enam sore, dan hari masih terang. Tak heran karena sekarang Korea sedang mengalami musim semi dimana waktu siang akan lebih lama dari malam. Saat aku sampai, kulihat sudah banyak anak-anak yang berkumpul. Anak-anak yang memiliki impian yang sama, yaitu bisa masuk seleksi tim nasional Korea, dan kalau mereka mujur, mungkin mereka bisa memperkuat tim sekelas Manchester United, seperti Park Ji Sung. Paling tidak bisa meramaikan English Priemer League dengan masuk di tim-tim papan tengah seperti Everton, West Ham, atau Manchester City.

Aku bermain bola, menggiringnya, dan menendangnya. Sama seperti yang anak-anak sepantaranku ini lakukan, namun aku tak memiliki perasaan yang sama dengan mereka. Perasaan gembira dan senang ketika bisa memainkan hal yang sangat mereka cintai. Terkadang aku memang merasakannya, namun tak sebesar mereka. Sudah lima tahun aku di club bola ini, menjadi seorang trainee, dan berharap suatu hari nanti bisa di panggil ke dalam tim senior. Sudah sejak kecil aku bermain bola. Namun aku tak pernah bisa merasakannya. Kegembiraan saat mencetak gol, ataupun kebanggan bisa membela tim ku dalam kejuaraan.

Sebagian besar anak yang ada disini. Mereka memutuskan untuk menjadi pesepak bola karena mereka mencintai sepak bola. Namun berbeda denganku yang menjadi pesepak bola karena sepak bola sudah ada di dalam aliran darahku darahku, berdetak di setiap detak jantungku, dan di setiap nafasku. Paling tidak itulah yang selalu dikatakan Appa.

Perkataan Appa itu terus terniang-niang ditelingaku. Membuatku melamun, dan aku baru sadar dari lamunanku, ketika Taek Yeon meneriakiku, “YA! Jun! kau ini mengapa melamun? Lihatlah Kyu Hyun merebut bolamu!”

“mian. Aku tak sengaja”

“ah kau ini! sudah kupanggil berkali-kali untuk mengoper bolanya padaku!”

“Ya! Lee Seong Min, kau harus bisa lebih yakin jika ingin mentakle! Ya! Lee Taemin! Larimu bahkan lebih lambat dari nenek-nenek panti jompo! Ya! Lee Jae Jin! Perhatikan lawanmu! Konsentrasi-konsentrasi!! Ya! Hyeong Jun! Ya! Ya! Stop, stop, stop! Pertandingan berakhir,” Pelatih Park berteriak dan ia menyuruh kami semua untuk berkumpul. Pelatih Park Jae Beom, ia terus saja berteriak dan memaki-maki kami. Katanya kami tak serius berlatih tadi. Dan tentunya yang paling menjadi bahan omelan adalah aku, “YA! Kim Hyeong Jun! kau ini sebenarnya serius tidak sih bermain bola? Kau tak pernah fokus dan kau selalu tak bersemangat! Aku tak akan jamin kau bisa menjalani seleksi tim nasional jika kau bermain seperti itu terus!” aku hanya bisa diam saja mendengarkan perkataannya itu. Aku toh tidak akan masuk tim nasional Korea.

“baiklah. Kalian harus push up sebanyak duaratus kali. Setelah itu kalian baru bisa pulang ke rumah masing-masing!” perintah Pelatih Park.

○●○●○●

Aku memarkir sepeda motorku di garasi. Badanku remuk karena duaratus kali push up tadi. Aku berniat untuk langsung masuk ke dalam kamar. Namun ketika menaiki tangga Eomma memanggilku, dan ia tampak sangat bahagia. Wajahnya ceria sekali hari ini. Ia memang selalu berwajah ceria, namun tak seceria ini. Hanya ada satu hal yang bisa membuatnya seceria ini, dan itu berarti satu hal.

“Jun kemarilah,” seru Eomma yang menyuruhku untuk ke ruang keluarga. Benar saja terkaanku. Hanya satu hal yang dapat membuat Eomma seperti ini. Dan itu adalah Appa. Appa memang jarang sekali pulang. Karena ia memiliki pekerjaan di luar negeri. Tepatnya di Inggris, di Kota Manchester. Sejak beberapa tahun lalu, Appa memutuskan untuk menjadi pelatih sepak bola. Setelah Sir Alex Ferguson pensiun, dan saat itu Appa juga memutuskan untuk pensiun dari pemain sepak bola, karena ia mendapat cedera serius. Saat itulah ia direkrut oleh Manchester United untuk menjadi pelatih menggantikan Sir Alex Ferguson.

“kau baru pulang, Jun?” tannya Appa.

“seperti itulah. Appa, kapan kau datang?”

“tadi sore. Eomma-mu bilang bulan kemarin kau mengikuti kejuaraan?”

“si”

“bagus sekali. Kau mencetak gol?”

“Appa, aku hanya menjadi pemain cadangan, dan aku hanya bermain setiap sepuluh menit terakhir. Aku tak memiliki kesempatan banyak untuk mencetak gol”

“begitu? Kau tahu? Pemain yang baik adalah pemain yang bisa memanfaatkan setiap detik pertandingan untuk bisa mencetak gol. Paling tidak memeberikan assis.”

“kurasa aku belum bisa menjadi pemain yang seperti itu, Appa.”

“tak apa, nanti kau juga akan bisa”

“Appa~” tiba-tiba saja terdengar suara dari ujung pintu ruangan ini. Gadis yang berlari dari ujung pintu itu untuk memeluk erat Appa-ku adalah Nuna-ku, namanya Isak. Ia gadis yang cantik. Dengan mata belo’ besar, kulit putih halus, dan rambut hitam lurus panjang yang selalu ia gerai. Jika saja aku bukan adiknya, mungkin aku sudah mengejar-ngejarnya.

“Appa, mengapa kau tak bilang kalau kau akan datang?”

“aku sengaja untuk memberimu kejutan.”

“Appa, aku rindu padamu.”

“aku juga rindu pada putri kecilku ini,” seperti itulah. Appa memang sangat dekat dengan Nuna. Sepertinya seluruh perhatian appa sudah berpaling ke Nuna. Jadi aku bisa menyelinap dan masuk ke kamarku. Satu-satunya yang kuinginkan sekarang ini hanyalah ranjangku yang empuk.

○●○●○●

Hari Senin terakhir di bulan April. Dengan badan  yang masih remuk, aku memaksakan tubuhku untuk mengendarai sepeda motorku ke sekolah. Rasanya akhir pekanku kilat sekali. Setiap hari Jumat dan Sabtu aku harus latihan. Hanya hari Minggu yang bisa kumanfaatkan untuk tidur sepuasnya. Tapi itu tak cukup bagiku.

Saat sampai di kelas, aku langsung disambut oleh kedua temanku. Choi Min Ho dan Kim Eun Jung (*nama aslinya Ham Eun Jung, karena ia disini sebagai anaknya Kim Ryeowook, jadi marganya Kim). Pagi-pagi mereka sudah bertengkar. Membuat kepalaku tambah pusing saja.

“YA! Jun kau ini kenapa sih?” tanya Eun Jung.

“anio”

“YA! Jangan bohong padaku. Aku tahu sekali dirimu. Pasti ada masalah.”

“paling-paling Appa-nya pulang.” kata Min Ho.

“apa itu benar Jun? apa yang dikatakan Min Ho.”

“ne.”

“mengapa sih kau ini sepertinya tidak suka jika Appa-mu pulang?”

“aku bukannya tidak suka. Aku menyukainya. Eomma sangat bahagia sekali jika appa pulang, namun yang tidak kusuka adalah appa yang selalu memaksaku untuk masuk ke tim trainee Manchester United, kalian tahu kan aku tak suka itu.”

“iya. Kau tak boleh pergi. Nanti siapa yang akan membelaku jika aku beradu bacot dengan Min Ho?”

“YA! Kau ini memang selalu minta bantuan!” cela Min Ho.

“kau sendiri kalau ngomong tak pernah diayak!”

“kalian berhentilah bertengkar. Ngomong-ngomong pelajaran pertama pelajaran apa?”

○●○●○●

Aku tim biru, menguasai bola, mendrible-nya, dan segalanya berjalan lancar. Paling tidak sampai aku kaget karena suara tiupan terompet besar dari tempat penonton. Tiupan terompet itu membuatku kaget, suara cempreng seorang yeoja yang terus-terus menyerukan namaku sunggug menggangguku dan aku menjadi tidak konsentrasi pada bola yang sedang berada di tanganku. Dan dengan mudah pemain tim merah merebut bola itu dari tanganku. Mendrible-nya hingga ke tepi lain lapangan, dan melesakkannya ke dalam ring. Tim kami pun kalah. Aku, dengan perasaan panas yang sangat teramat, berjalan menuju bangku penonton. Ke arah seorang gadis yang memegang terompet bersuara nyaring di tangannya.

“YA! Apa yang kau lakukan!” teriakku.

“oppa~ aku hanya mau mendukungmu.”

“kau ini mengganggu konsentrasiku! Bukannya membantu.”

“tapi oppa, aku hanya”

“sudahlah. Aku mau pulang.”

“oppa, mau aku temani?”

“aku membawa motor, buat apa kau menemaniku!”

“kalau begitu kau antarkan aku pulang, bagaimana?”

“tak mau!”

“YA! Oppa, mengapa kau dingin sekali pada isterimu sendiri.”

“YA! Ji Yeon! Aku bukan suamimu dan tolonglah jangan mengikutiku terus!”

“tapi oppa~” ia terus memanggil-manggil namaku, namun aku tetap meneruskan langkahku. Ia sangat berisik dan ia selalu mengikutiku kemana pun aku pergi. Hal itu benar-benar menggangguku.

○●○●○●

Sambil duduk menunggu lampu berubah hijau di depan salah satu dari tiga lampu merah di kota ini, aku melirik ke kanan. Di lapangan kecil di tepi sungai, kulihat ada sedikitnya sepuluh anak kecil berlari-lari mengejar bola. Aku tertegun sejenak, dan tak kusadari aku tersenyum kecil melihat tampang polos anak-anak itu memainkan sepak bola. Aku jadi teringat masa kacilku, apakah dulu aku juga sebahagia itu? Apakah dulu aku juga memiliki wajah-wajah polos tak berdosa seperti anak-anak itu?

Belum juga pertanyaanku terjawab, tiba-tiba kulihat. Bola yang tadi di tendang oleh anak-anak kecil itu, melambung tinggi ke arah jalan raya. Aku bahkan mendengar seorang anak berteriak “Andwae!!” Namun saat itu juga kulihat ada seseorang dari trotoar, mengambil ancang-ancang, dan ia menendang bola yang terbang menuju arahnya. Lalu bola itu tepat menuju salah satu anak yang sudah bersiap untuk menangakp bola itu. Aku terpukau. Aku kaget. Siapa lelaki ini? ia memiliki tendangan yang sangat bagus, keras, dan akurat. Apa ia pemain pro?

♫♀♥♂♫