Just another Fanfiction For You – ♥ 당신을 사랑합니다 모두 ♥

Archive for Oktober, 2010

After Life~ (Just You) Sixth story


 

Staring cast     :

  • Cho kyuhyun as Kyuhyun/ Sixth Vender
  • Choi Sooyoung as Sooyoung/ Serenity Granzhesta

❤❤❤ ♫♫♫        After Life ♫♫♫❤❤❤

[still Sixth POV]

“ Apa yang kau lakukan ?” ucapku sekarang. Aku melihat Xavier berjalan berlawanan arah dengan para orang-orang yang mencari perlindungan

“ Selena, ia masih didalam rumah “ ucapnya. Ia masih memikirkan gadis itu?

“ kau sampah Xavier, sekarang kau baru mencarinya “ ucapku kesal, dalam hal ini ia masih memikirkan selena, disaat seperti ini? Kenapa tidak dari tadi ia teringat padanya dan melindunginya.

“ minggir Sixth “ ia mendorong tubuhku namun aku betahan, biar bagaimanapun aku harus mencegahnya, tempat selena sekarang sudah terbenam dan terbakar. Aku, setidaknya aku ingin ia tak mengetahui hal ini. Ia pasti akan sangat depresi melihat kematian wanita yang ia sayangi

“ kau sudah terlambat Xavier “

“ Sixth, bagaimana jika kau ada diposisiku? Nona serenity menunggumu disana sendirian, dalam kegelapan,ketakutan dan hawa kematian yang mengecam? Apa yang akan kau lakukan sixth? “

Ia menatapku tegas, haruskah ia mngingatkanku padanya sekarang? Serenity? Ia malah ingin aku tinggalkan disana. Aku menarik pedangku secepat mungkin

“ Lawan aku “

“ disaat seperti ini kau masih? “

“ Lawan aku atau kau akan mati sia-sia “

“ Sixth,kumohon. Biarkan aku lewat, jika aku mati setidaknya aku ingin bersama Selena diakhir hidupku. Ia, menungguku sekarang “

“ tidak sebelum kau mengalahkanku “ kulihat ia mengambil pedangnya. Baguslah .

Aku mengarahkan pedangku kearahnya, namun aku tak habis piker dari mana Xavier mendapatkan kekuatan. Ia menahan pedangku dan membuat pedangku lepas dari tanganku.

“ Sixth, aku tak ingin membiarkan ia mati sendirian dalam ketakutan. Setidaknya untuk terakhir kalinya aku ingin mengucapkan selamat tinggal padanya dengan senyuman. Bukan wajahku yang penuh kegetiran. Kumohon izinkan aku sixth. “

“ pergilah “

Ia tersenyum dan berlari menjauh dariku, ku menghela napas. Anak itu, ‘mengucapkan selamat tinggal padanya dengan senyuman’ katanya? Sebesar itukah perasaan yang ia miliki?

Aku kembali melihat jalan dimana tempat sebelum aku disini. Tempat dimana aku meninggalkan serenity. ‘aku ingin menemaninya melewati ketakutannya’ , ‘tak ingin membiarkannya mati sendirian’,’aku ingin mengantarnya dengan senyuman? ‘

Entah apa yang kupikirkan aku sudah kembali berlari menuju Serenity berada. Beberapa meter lagi aku sampai, aku bisa melihatnya masih disana, ia menatap gunung itu dengan pandangan yang sangat menyakitkan.

“ SERENITY “ panggilku, ia melihatku. Ia tersenyum, dan sebuah batu besar panas sudah berada tak jauh darinya. “ Awas!!!”

 

‘DAAAAKKK’

“ Tidak tidak, tidak “ ucapku sambil menahan napasku dari serpihan debu yang beterbangan dan berjatuhan. Napasku sesak, sangat panas disini dan aku bisa melihat serenity terbaring disana dengan luka dikepalanya.

“ Serenity “ panggilku, aku menggenggam tangannya dan memandang wajahnya. Ia masih sadar, ia hanya tersenyum “ harusnya kau setuju denganku untuk pergi dari kota ini “

“ Sssixt-h “ ucapnya “ kau kembali lagi? A-pa ya-ng ka-u laku-kan nodoh “

“ aku, tak bisa meninggalkanmu sendiri “ ucapku lemah melihat tubuhnya seperti ini. Hatiku sakit, dan aku tak bisa melindungi majikanku. Majikan? Apa bena aku hanya menganggapnya seperti itu?

“ Sixth, kau masih kuat bukan? Sebentar lagi ia akan kesini. Kau pergilah, kau tak kuat panas bukan? “

“ tidak, aku tak akan pergi . setidaknya aku tak ingin meningalkanmu sendirian lagi “

“ apa maksudmu? “

“ Serenity, aku—izinkan aku menemanimu. Biarkan aku mati disini juga, bersamamu “

“ ahni, kau bisa tinggalkan aku “

“ apa yang kau katakan? Aku tak mau meninggalkan orang yang kusukai menghadapi kematiannya sendirian “ kulihat ia tersenyum mengejek “ maaf jika aku lancing, tapi—“

“ pergilah Sixth, jangan sia-siakan nyawamu. Perasaanmu itu, tak pantas kumiliki “

 

Dan menit berikutnya yang kutahu ia menutup matanya dan lava panas itu turun dengan cepatnya. Aku hanya bisa menatapnya frustasi, untuk terakhir kalinya aku memeluk tubuhnya, dan aku berbaring disebelahnya. Tetap menggenggam tangannya hingga aku merasakan kesakitan dan panas yang membara. Dan kami berdua tidur dengan tenang.

Aku tersenyum.

 

[Sixth End POV]

 

Seribu tahun mendatang, aku terlahir kembali menjadi seorang namja bernama Cho Kyuhyun. Aku terlahir dengan ingatan ini, dan sejak saat itu aku berusaha melupakan Serenity, gadis keras kepala yang selalu ingin membuat apapun yang terbaik untuk hidup semua rakyatnya. Gadis baik hati yang bodoh.

 

Pagi hari yang cerah aku berjalan ditaman, aku lelah. Umurku masih 7 tahun namun aku merasa aku seperti seorang yang berumur 20tahun lebih yang sedang menunggu kekasih. Aku ini ada ada saja.

“ Sooyoung, jangan lari lari kau bisa ja—“

 

Brak!!! Dengan mulus ku melihat seorang yeoj kecil yang sudah menanamkan wajahnya ditanah. Ia bangkit dan tersenyum.

 

Deg!

 

Jantungku berdegup kencang, yeoja ini.

“ serenity “ anak itu menoleh.

“ nona—kau tak apa? “ teriak para pelayannya yang datang mengerubunginya. Anak ini, sama seperti dulu. Selalu jadi nona besar.

“ ku tak apa “ sahutnya sambil memamerkan deretan giginya yang ompong. Aku melihatnya, sikut dan lututnya penuh dengan darah dan ia masih tersenyum?

Aku mengeluarkan saputanganku, aku menghampirinya dan membersihkan lukanya. Aku menatap wajahnya, ia menatapku bingung dan aku hanya tersenyum.

“ gamsahamnida “ ucapnya

“ nona, kau tak apa? “

“ iya, kamu terimakasih, aku choi soo young “

“ Cho Kyuhyun “ ucapku

“ wah makasih kau menolong nona, sebagai gantinya kau bisa minta apa aja, nah anak muda kau ingin apa? “ (lebai.com)

“ aku, bolehkah aku menjadi pengawalnya? “

 

Sejak saat itulah, aku bertemu kembali dengannya.

Serenity Granzhesta – choi sooyoung.

 

 

end~

 

bagaimana?

apa yang kalian pikirkan tentang part ini? aneh?

mian, hehe. part ini cuma selingan aja . cerita gimana kyu bisa ketemu lagi sama soo. buat yang udah baca Gomawo~~~

aku sangat senang kalian menyempatkan diri untuk membaca cerita gaje ini.


After Life~ 3


Staring cast     :

  • Lee jin ki as lee jinki/Xavier Zync
  • Kim ki bum as Kim Ki Bum/ Selena Regnerad
  • Lee Taemin as lee Taemin/ Carlos Laurent
  • Cho kyuhyun as Kyuhyun/ Sixth Vender
  • Choi Sooyoung as Sooyoung/ Serenity Granzhesta
  • Im Jin Ah as Nana

❤❤❤ ♫♫♫        After Life ♫♫♫❤❤❤

“ untuk apa kau ada disini Xavier? “ ucapnya dingin

“ Sixth, aku juga akan membantu “

“ huh! Apa kau bisa meninggalkan istrimu itu? “

“ a..aku “

“ jika kau bimbang kembalilah dan jangan tunjukan wajahmu lagi, Xavier. Aku tak membutuhkan seorang pengecut “

“ SIXTH “ seseorang memanggilnya, itu carlos apa yang ia lakukan? “ nona Serenity, ia meninggalkan puri dan memakai perlengkapan perang “

“ apa yang ia pikirkan” ucap sixth segera mungkin ia kembali berlari menuju istana. Aku merasakan bumi bergoncang dan hujan batu mulai turun sedikit demi sedikit. Perasaanku sesak. Selena apa yang harus kulakukan? Kau sendirian disana. Aku melihat sekelilingku sekarang, langit berubah menjadi hitam semua orang berlarian, dimana selena? Aku tak melihatnya.

Aku kembali teringat perkataannya “ Xavier, aku berjanji akan selalu menunggumu disini “ ia masih didalam rumah??? Pikiranku kaau, ditengah panasnya suhu yang mulai meningkat aku berlari menuju jalan pulang, melewati semua orang yang berlari berlawanan arah denganku.

“ Apa yang kau lakukan ?” ucap Sixth

“ Selena, ia masih didalam rumah “ ucapku, tanpa kusadari saaking paniknya aku berpikir tentangnya aku malah meneteskan air mataku. Bisa kulihat pandangan mengejek Sixth dari sudut matanya. Pria ini, Sixth dia—

“ kau sampah Xavier, sekarang kau baru mencarinya “ ia berdiri dihadapanku sekarang dan tak memberiku celah untuk keluar dari tempat ini.

“ minggir Sixth “ ucapku, aku mendorong tubuhnya kuat kuat namun ia tak bergeming sedikitpun.

“ kau sudah terlambat Xavier “ ucapnya lemah, debu beserta bebatuan panas turun semakin banyak dan dalam rentang waktu yang sangat cepat. Tanah semakin bergoyang, aku kehilangan keseimbanganku dan aku terjatuh. Menatap Sixth, ia menatapku dengan pandangan yang bar pertama kali kulihat

“ Sixth, bagaimana jika kau ada diposisiku? Nona serenity menunggumu disana sendirian, dalam kegelapan,ketakutan dan hawa kematian yang mengecam? Apa yang akan kau lakukan sixth? “

Ia menatapku tegas, kulihat tangannya sedikit menyusup kedalam jubahnya yang panjang (?). aku bisa melihat sinar keperakan dari hadapanku, ia mencabut pedangnya dan menyodorkannya padaku?

“ Lawan aku “

“ disaat seperti ini kau masih? “ ucapku.

“ Lawan aku atau kau akan mati sia-sia “

“ Sixth,kumohon. Biarkan aku lewat, jika aku mati setidaknya aku ingin bersama Selena diakhir hidupku. Ia, menungguku sekarang “

“ tidak sebelum kau mengalahkanku “

❤❤❤ ♫♫♫        After Life ♫♫♫❤❤❤

Jin Ki POV

Ia benar benar Sixth, pandangan matanya tetap sama walaupun jaman sudah berubah. Sixth, yah dia seniorku yang sangat kubanggakan sekaligus rivalku, aku sungguh bercita-cita ingin mengalahkannya, namun sampai saat itu aku tak isa mengalahkannya. Sekarang kami bertemu kembali, aku senang akan hal ini. Namun apa maksudnya aku tak boleh mengatakan apa-apa tentang masa lalu kepad Serenity. Toh ia juga ingat semuanya. Kenapa Sixth begitu kerasnya mengatakan hal itu, kenapa ia tak mau serenity mengingatnya dengan sempurna? Segitu bencinyakah ia pada kami dan masa lalu kami. Dan lagi kenapa tiba-tiba saja ada seorng yeoja yang sangat mirip dengan selena. Hanya saja aku tak bisa merasakan kehadiran selena disana.

Aku begitu terlarut pada pikiranku, kulihat jam dinding. Jam 7 malam dan aku lapar. Secepat kilat aku turun dan menuju dapur,baru saja aku mau menyalakan kompor petir menyambar dengan kencangnya hingga aku bisa merasana sedikit getaran disekitarku, petir kembali menyambar untuk kedua kalinya dan tiba-tiba lampu padam bersamaan dengan teriak yang bisa kudengar dari atas. Astaga, Selena. Aku mencari korek didekatku dan kunyalakan lilin,secepat mungkin aku berlari menuju kamarnya. Membukanya, kulihat ia penuh dengan keringat dingin dan ia tengah meringkuk disudut kamar. Aku berjalan mendekatinya, ia menatapku dengan pandangan yang penuh dengan ketakutan. Ia menggigil.

“ PERGI, JAUH JAUH DARI KU “ teriaknya

“ Selena, ada apa? “

“ JAUH JAUH, PERGI JANGAN MENDEKAT PADAKU. PANAS “ ia terus berteriak sambil melihat lilin ditanganku yang masih menyala terang benderang. Aku sadar dengan pandangannya yang terpaku pada benda yang kubawa ini,untuk mengetesnya aku mengarahkan lilin itu mendekat padanya dan ia berteriak histeris lalu aku menjauhkan lilin itu darinya dan ia sedikit lebih tenang. Keringat dingin sudah bena benar membanjiri tubuhnya dan mukanya yang begitu pucat.

Aku meniup lilin itu hingga api menghilang dari sana, dan aku memeluk Selena dihadapanku.

“ Mianhae “

Aku ingat, Selena terkurung didalam rumah iu tanpa bisa berbuat apa-apa. Menungguku kembali, ia berjanji. Seandainya janji itu tak pernah ada. Ia tak akan terkurung disana dan mati dalam kesendirian. Aku tau saat itu, saat gunung itu memuntahkan segala isinya, ia begitu ketakutan namun aku tetap pergi dari rumah itu, ia hanya tersenyum tulus saat itu, aku begit bodoh tak menyadari kalau ia begitu takut, ia sendirian ditengah panasnya suhu saat itu, ditengah kecaman kematian yang begiu kuat. Aku memeluknya semakin erat, dan ia membalas pelukanku. OMO!!!

“ mianhae selena “

“ Xavier “ sekilas aku mendengar ia menggumamkan namaku, aku melepaskan pelukanku dan menatap wajahnya dan ternyata ia sudah kembali tertidur.

‘Xavier?’ dia menggumamkan namaku bukan barusan?

Aku menggendongnya dan membaringkannya lembut diatas kasurnya, aku mengambil selimut dan menyelimutinya, wajahnya begitu tenang sekarang. Aku berjalan menjauh namun kusadari tanganku tertahan, selena menggenggam tanganku erat. Aku tersenyum dan memilih duduk disebelahnya, menjaganya dihari badai ini, aku kembali merasa bersalah atas apa yang telah terjadi di masa lalu. Tak seharusnya aku meningalkannya, nee, jeongmal mianhae Selena-ah.

Pagi hari—

Ki Bum POV

Aku terbangun pagi ini dengan kepalaku yang sedikit terasa berat nemun entah kenapa aku begitu tenang. Aku melihat kesekelilingku. Gelap? Apa lampu masih belum menyala. Aku ingat lampu padam dan Jinki hyung—dia? Aku segera turun dari kasurku dan kulihat hyung tertidur disana dengan tenang. Astaga jadi ia menjagaku? Entah kenapa aku tersenyum melihatnya, dan sesosok bayangan langsung muncul seketika dalam pikiranku. Seorang pemuda tengah berdiri dengan senyumannya diatas bukit yang penuh dengan ilalang tinggi (?). ia tersenyum hangat dan aku menghampirinya, wajahnya tak terlihat namun entah kenapa aku merasa aku sangat dekat dengannya dari dulu dan sekarang. Kami memiliki ikatan yang kuat. Itu yang kupikirkan.

“ selena “ sebuah suara mengisi relungku. Aku hanya tersenyum kecut dan bergegas keluar dari dalam kamar ini, perutku la[ar dan aku ingat aku memang belum makan dari kemarin.

“ Selena? Kau sudah bangun? “ ucap hyung. Aku melihatnya mengucek matanya, astaga entah kenapa aku merasakan waktu sedikit berhenti

Ia berjalan kearahku. Bagaimana ini? Dan—

“ BRAKKK ” aku mendorongnya keras hingga ia nyungsup keatas kasur (*untung kasur).

“ Wae” ucapnya “ padahal semalam kau tak membiarkan aku pergi dari sisimu, selena my chagiya yang cantik~”

“ ya! Hyung kau ini benar-benar gila? “ hancur deh sudah image kerenmu yang sudah sedikit mengisi kejelekanmu dan mmembuatku sedikit berubah pikiran tentangmu. Huh!

❤❤❤ ♫♫♫        After Life ♫♫♫❤❤❤

Dirumah kediaman Choi

“ eonni bagaimana dengan baju yang ini? “ Tanya Nana pada kakaknya yang sekarang tengah duduk tertegun melihat keluar, ia hanya meghembuskan napasnya dan berjalan mendekat pada kakaknya itu dan memeluknya dari belakang “ eonni “ ucap Nana lembut dan kakanya hanya menyentuhkan tangannya diatas tangan nana dan mengelusnya lembut.

Dari luar, seorang pemuda bisa melihat kedua saudari itu tengah berpelukan. Ia melihat yeoja yang selama ini mejadi mejikannya itu, ia bisa merasakan sinar kehidupannya sedikit menghilang. Ia, yeoja itu sudah tak seceria dan enerjik seperti dulu lagi. Seandainya kecelakaan itu dan namja jelmaan Xavier itu tak muncul. Dia tak akan menjadi seperti ini. Sorot matanya begitu kosong.

“ Nona, sudah saatnya anda makan. Aku akan meyuruh pelayan membawakan makananya untukmu atau bagaimana? “ tanyaku, ia melihat kearahku dan menatapku.

“ nee, tidak usah, biar aku yang turun” sahutnya. Bahkan aku tak bisa melihat cahaya dari dalam matanya yang dulu bersinar itu. “ nana, ayo kita makan “

“ nee, eonnie “ ucap Nana lemah. Rupanya ia belum terbiasa saat kakaknya itu mulai memanggilnya dengan nama aslinya, bukan dengan nama Selena lagi. Sekarang mereka berjalan melewati Namja itu, namja itu hanya bisa melihat majikannya lelah dari balik punggungnya.

“ pada akhirnya aku memang akan selalu menjadi bawahanmu saja “ ucapnya

❤❤❤ ♫♫♫        After Life ♫♫♫❤❤❤

Author POV

“ eonnie bagaimana jika kita sedikit berjalan jalan hari ini? “

“ kau mau pergi kemana?”

“ aku ingin membeli beberapa perlengkapan sekolah dan teater. Team sekolahku akan bergabung dengan sekolah lain bulan depan karena itu aku harus mempersiapkan semuanya. Kau mau mengantarkanku eon? Atau bolehkah Kyu oppa yang mengantar? Kau juga belum sehat aku takut kau kenapa kenapa “

“ begitu yah “ ucapnya “ hum baiklah” ia kini memandang mencari sosok namja yang barusan adiknya sebutkan, jauh dilubuk hatinya soo sadar kalau adiknya itu memang sejak awal ingin bersama dengan Kyuhyun. I tahu, sudah sedah bertahun-tahun yang lalu adiknya itu menyukai namja itu. Ia kini hanya tersenyum pada adiknya yang memasang wajah seakan berkata ‘apa eonni? Kau setuju?’

“ jadi eon? “

“ aku akan meminta Kyuhyun untuk mengantarmu, kau lihat ia dimana? “

“ Molla “ geleng Nana dan Sooyoung hanya tersenyum kembali. Setelah menyelesaikan sarapannya Sooyoung bangun dari tempatnya dan mencari Kyuhyun. Ia tak berada dirumah saat soo mencarinya. Dan hanya ada satu tempat yang akan ia kunjungi jika ia tak bisa menemukannya. Soo berjalan kekamarnya dan megganti bajunya. Ia memakai orangenya dan mengambil topinya, lalu ia berjalan meuju sebuah taman. Taman yang sudah ditutup bertahun tahun lalu. Walaupun taman ini ditutup sooyoung tetap suka datang kesana. Karena, taman itulah tempat pertama kali ia bertemu dengan Kyuhyun. Disaat umurnya 5tahun. Ia dan kyuhyun berbeda dua tahun saat itu kyuhyun yang berumur 7 tahun memangilnya dengan nama Serenity, dan sekarang ia tahu alasan seorang Kyuhyun memanggilnya dengan nama Serenity. Dan ia tahu, ternyata dari dulu kyuhyun selalu ada disisinya hanya karena sebuah tugas sebagai penjaga saja, bukan ada maksdu lain.

“  Sixth “ panggilnya

“ kenapa kau ada disini? “

“ kau keluar tak memberitahuku “

“ maaf “

“ nee, gwenchana, ah bisakah kau menemani Nana? Ia ingin kau menemaninya untuk mencari barang barang perlengkapan untuk teater “ ucapnya.

“ kenapa tidak denganmu ? “

“ aku mau saja tapi kelihatannya ia lebih menyukai jika kau yang mengantarnya Sixth, karena itu tolong—“

“ Aku pengawalmu bukan pengawalnya, dan satu hal lagi namaku Kyuhyun, Cho Kyuhyun bukan Sixth? “

“ Sixth? Kau yang ingin aku memanggilmu begitu bukan? “ ucap sooyoung, Kyuhyun memandangnya tajam. Yah memang dulu ia ingin gadis itu mengingatnya lagi, mengingat masa lalunya. Namun sekarang kyuhyun benci ketika gadis itu mengucapkan nama itu.

Mugkin ini egois, kyuhyun memang ingin serenity kembali mengingatnya namun tidak sepenuhnya . kyuhyun ingin Serenity tetap melupakan kejadian sebelum mereka meninggal. Hanya saat itu.

[flashback Sixth Vender]

“ Sixth “ panggil carlos, ada apa sih. Apadahal aku sedang berhadapan dengan Xavier sekarang “ nona Serenity, ia meninggalkan puri dan memakai perlengkapan perang “

“ apa? “ aku yang mendengarnya segera mencarinya, tak perduli dengan Xavior sekarang. Huh, padahal aku ingin membuat sedikit perhitungan padanya.

Aku mencarinya, dan ia disana. Disebuah lapangan luas, ia menatap langit dan menangkupkan tangannya. Berdoa semua ini tak terjadi. Dasar bodoh, mana bisa hal itu terjadi.

“ Serenity, apa yang kau lakukan? “ ia menatapku

“ Sixth, aku berdoa pada dewa jupiter “ (*dimasa jaman Pompeii dulu mereka muja dewa dengan nama planet gitu, contohnya Aphrodite itu disana dilambangkan dengan venus*)

“ kita pergi dari sini, terlalu berbahaya disini “ ucapku, mengingat disini sangat dekat dengan gunung merapi itu. Aku menarik tangannya hingga ia berdiri dan berjalan tersaruk. Ia melepaskan tanganku dengan kasar dan berhenti berjalan.

“ biarkan aku disini Sixth “ ucapnya, aku menatapnya sekarang. Apa yang ia katakan? Ia ingin mati konyol. Setidaknya, jika bisa menyebrang dari pulau ini mereka bisa selamat, tapi apa kata gadis ini tadi? Ia ingin disini? Dia gila. Aku kembali berjalan kearahnya dan kembali menarik tangannya, tapi belum aku menyentuhnya ia sudah menjauh dariku dan berjalan membelakangiku lagi, ia berjalan menjauh.

“ Serenity, apa kau gila. Ayo pergi, jika kita melewati pulau ini kita akan selamat”

“ tidak sixth, biarkan aku disini. Jika memang aku harus mati, aku ingin mati ditanah kelahiranku, mengabdi hingga batas umurku “

“ Ya! Kumohon ayo cepat “

“ pergilah Sixth, menjauh dari sini. Selamatkan dirimu sendiri “

“ aku—“

“ jika kau tak keberatan ajaklah Selena,Xavier dan Carlos bersamamu “ ucapnya “ tugas terakhirmu dariku, setelah itu kau bebas “

TBC~

Nyangg~~ mian semuanya kalau ceritanya jadi rada ngelantur.

Maaf kalau ada yang ga senang dengan Castnya ataupun pairingan dalam FF ini. Tapi aku harap kalian akan menyukai hal ini. Dan hayo hayo bagi yang sudah baca dimohon

TINGGALKANLAH KOMEN KALIAN DISINI ^^

Yang baca tapi ga komen (*baca silent reader) kalian akan aku doakan berada disisinya dengan tenang (*loh? Ga bercanda).

Tapi, intinya yang ga komen itu tandanya kamu baca bacaan yang haram dan kalian ga menghargain FF yang sudah ditulis disini. Hehe, karena itu tolong dengan sangat sisipkan komen yah, Piissss ^^!

Gomawo,,,

Dan Mian kalau ceritanya aneh+jelek+kepanjangan


EVERLASTING~ end story ~


 

Final stage

 

Changmin POV

Kemana dia pergi tadi? Aku baru mengalihkan pandanganku sebentar dan ia sudah menghilang dasar anak ajaib. Selalu seperti itu dari dulu.

“ oppa “

“ hem? “

“ temani aku naik itu yuk- “ sahut seorang yeoja disebelahku. Seohyun, yeoja yang manis. Ia bisa dibilang mantan yeoja chinguku, hum, walaupun jika kupikirkan, aku—

“ oppa, kemari “ sahutnya menarik tanganku menuju kincir angin.

“ Seohyun kau naik sendiri aku akan menunggumu disini, bagaimana? “

“ yah oppa “

“ cepat, aku akan menunggu disini kok. Kau mau naik bukan “ sahutku, akhirnya ia mengangguk dan berjalan memasuki kincir yang kosong. Aku melambai padanya, ketika kincir itu mulai berputar aku melihat sekelilingku siapa tahu aku melihat Sooyoung didekat sini. Dan benar, pandanganku berhenti disuatu tempat.

 

Kulihat seorang namja datang dengan coklat ditangannya yang ia berikan pada yeoja dihadapannya dan yeoja itu menerimanya. Changmin tahu siapa yeoja itu. Ia berjalan mendekat waktu namja itu berjalan kesebelah sooyoung dan duduk disebelahnya. Changmin berjalan mendekat dan bersiap mengagetkan mereka,

“ Oppa, coklatnya pahit “ sahutnya, Aku mendengar suara Sooyoung yang mulai terisak. “ begitu pahit tapi kenapa aku menyukainya “

“ karena itulah sebuah perasaan Soo-ya, mengalir dengan lembut tanpa kita ketahui. Sepahit apapun itu kita menyukainya “ namja itu sekarang sudah melingkarkan tangannya dipundak Sooyoung dan menenangkannya.

Astaga, Changmin tahu dari tadi Sooyoung memang bersikap aneh tapi ia tak tahu jika sahabatnya itu mempunyai masalah yang mungkin bisa dikatakan berat jika melihatnya yang sekarang menangis. Aku hanya bisa melihatnya dan berharap jika aku yang ada disana.

 

Aku lama termenung memikirkan dan menjawab sejumlah pertanyaan dibenakku dan aku melihat namja itu sekarang sudah menatap dalam mata Sooyoung, hey aku saja tak pernah menatapnya dengan tatapan seperti itu. Tatapan yang begitu dalam. Changmin bisa melihat wajah Sooyoung sedikit memerah dan menjadi salah tingkah sampai ia mengeluarkan benda bewarna pink.

“ oppa, milikmu. Maaf menahannya sangat lama “ sahut Sooyoung, benda? Menahan? Astaga, iakah Sungmin yang tadi Sooyoung katakan. Aku melihat Sooyoung menyerahkan benda itu, namun alih-alih namja sungmin itu mengambil benda yang diberikan Sooyoung ia malah menahan tangan Sooyoung, menggenggam tangannya dan mendekatkan wajahnya pada Sooyoung. Dan jarak itu bertambah dekat sekarang.

Tubuhku menegang melihatnya, kurasakan darahku mulai naik dan aku bersiap kearahnya dan mendorong namja itu. Aku berjalan mendekat—

“ Oppa, kau mau kemana? “ seseorang menarik tanganku, Seohyun. Disaat seperti ini? “ kau janji menungguku “

“ Seo, sebentar “ aku membalikan badanku kembali dan melihat kearah mereka lagi, kulihat Sooyoung sedikit memundurkan tubuhnya namun dengan sigap namja itu menahan tangannya dan menariknya untuk semakin dekat dengannya. Kulihat Seohyun, ia masih menahan tanganku dengan sekuat tenaganya.

Aku tak bisa melihat ini.

Kusiapkan diriku.

“ SOO—“

“ Sooyoung!!! Kucari kau kemana-mana “ sahut seseorang, Sooyoung mengalihkan pandangannya begitu juga dengan Sungmin. Ah, Eunjung. You’re my hero

 

“ Eunjung, ah maaf “ ucap Sooyoung cepat, ia sudah berdiri sekarang dan berjalan mendekat Eunjung.

“ Sungmin, kau sudah datang? “ Tanya Seunghyun hyung, astaga. Mereka teman? Bearti orang bernama sungmin ini akan ada dipesta itu juga.

 

Sooyoung POV

Aku segera berlari menuju eunjung, syukurlah ia datang saat ini. Hampir saja aku dijemput malaikat pencabut nyawa.hah~memang sedikit lebai tapi mau bagaimana lagi, untuk yang satu itukan belum siap.

“ Soo-ya “ panggil Sungmin Oppa

“ mworago? “

“ aku akan mengantarkanmu pulang nanti, kau mau? “

“ ah—“

“ tidak usah,ia denganku “ sahut changmin yang tiba-tiba datang “ kau berjanji untuk mengantarku ke book store mencari resep makanan “

Apa? Resep makanan? Sejak kapan aku berjanji seperti itu?

“ ah. Sudah sudahlah urusan itu nanti saja, sekarang kalian harusnya ikuti aku. Seunghyun akan memulai acaranya tapi terlambat karena ada beberapa orang yang menghilang “

“ ah, gurae eunjung. Mianhae “ sahutku yang langsung menngejar Eunjung. Yah, kurasa aku lebih baik berada didekat eunjung atau bisa kukatakan didepan Sungmin Oppa dan Changmin serta yeoja yang menempel dekat dengannya itu.

 

Seunghyun memotong kuenya dan kami bersorak untuknya. Tentu saja kue potongan pertama ia berikan pada Eunjung yang dilanjutkan oleh kue untuk Jiyoung oppa dan sisanya. Aku sedikit mencuri pandang pada Changmin yang telihat sibuk dengan yeojachingunya itu, yah ternyata semua itu benar.

“ noona “

“ ada apa minho? “

“ apa yang aku katakan benar bukan? “ sahutnya dan aku hanya tersenyum

“ yah, kau memang benar “ sahutku “ kenapa aku begitu bodoh tidak percaya padamu yah? “

“ kau tidak bodoh kok noona,, semua orang pasti akan seperti itu “

“ tapi minho, semua orang membicarakan semua itu dan aku asih tidak percaya “

“ artinya kau begitu mempercayainya bukan? “ sahutnya “ noona karena sikapmu yang seperti itulah aku mengangumimu sebagai seniorku, dan aku pernah sangat berharap kau itu kakakku “

 

Aku menatap minho yang tersenyum dihadapanku. Anak ini memang pintar bicara pantas saja banyak yang menyukainya. Aku kembali memandang Changmin dan tidak sengaja pandangan kami bertemu.

Sesi sekarang berganti menjadi sesi makan dan aku mulai mengambil piring dan mengisinya penuh dengan makanan.  Yah setelah apa yang kulalui hari ini aku sangat lapar.

“ Sooyoung bisa antarkan aku mengambil beberapa barang di mobil? “ Tanya Eunjung dan aku mengangguk sambil mengikuti gadis itu dari belakang. Aku melihat langit yang mulai gelap, kulihat jam tanganku masih jam 5. Mendung. Aku bisa melihat kilat mulai menyambar dan aku sedikit bergidik. Aku melihat eunjung membuka pintu mobil dan mengeluarkan 2 kado dari dalam sana. Kado dariku dan ia. Kami membuatnya semalam.

“ ayo “

“ Ah, aku mau ke wc sebentar “

“ baiklah aku antar “

“ sudah tak usah kau mau memberikannya pada Seunghyun bukan? Sebaiknya kau berikan secepatnya “ ia mengangguk dan berjalan menjauhiku. Dan aku langsung berlari mencari kamar kecil.

Aku berjalan terus mencari dan ketika aku menemukannya aku melihat Changmin disana. Sedang apa ia disana? Aku bertanya pada diriku sendiri dan tak butuh waktu lama untuk aku mendapatkan jawabannya karena sesosok gadi sudah keluar dari sana dan langsung menggandeng tangan Changmin lagi. Sesak. Yeoja itu mendekati Changmin dan kulihat changmin menjauh darinya dan melepaskan tangannya. Kulihat yeoja itu berhenti sebentar sebelum akhirnya ia berlari dan memeluk Changmin dari belakang. Aku langsung berbalik tak ingin melihat hal itu, namun aku yang sedikit penasaran akhirnya membalikan lagi tubuhku dan melihat mereka lagi.

Mataku panas.

Changmin bodoh!

Aku tak bisa bicara dan aku merasa dunia berputar sekarang. Changmin dan yeoja itu kini tengah berciuman dan itu membuatku ingin melemparkan tasku kewajah seorang Shim changmin sekarang juga.

“ Sooyoung? “ kulihat Changmin memandang kearahku, ia terlihat kaget dan aku hanya bisa berbalik dan berlari menjauh. Sebelumnya aku lihat yeoja itu tersenyum dengan mengerikan.

♥♪♫♪♥

Author POV

“ sooyoung? “ changmin kaget melihatnya berdiri disana dengan raut kesedihan yang mendalam. changmin tahu, hari ini ia memang memiliki banyak masalah dan bahkan changmin tak sempat bertanya ada apa dengannya.

Changmin berlari mengejarnya dan meninggalkan Seohyun yang berteriak memanggilku untuk tidak beranjak. Berhenti. Menatapnya.

“ Mianhae Seohyunnie, sejak awal aku memang tak menyukaimu. Mianhae “

“ Ya! Changmin Oppa, apa karena yeoja itu? “ tanyanya dan Changmin hanya tersenyum padanya, senyuman yang tulus dan ia kembali berlari.

“ aku tahu, kau memang tak pernah melepaskan pandanganmu pada yeoja itu, oppa “

 

Changmin mengejar Sooyoung dengan cepat, ia meraih tangan Sooyoung dan menariknya hingga Sooyoung berbalik dan jatuh dalam dekapannya.

“ Sooyoung, ada apa? “ sooyoung menggeleng

“ bisa kau lepaskan aku? “

“ tidak, sebelum kau mengatakan ada apa denganmu? “

“ apa masih belum jelas? “

“ mwo? “

“ Changmin, apa aku harus memberitahumu? “ Tanya sooyoung, ia bingung kenapa namja bodoh itu tak mengerti ada apa dengannya, peristiwa yang baru ia lihat tadi benar-benar membuatnya bertambah yakin jika yeoja itu adalah yeoja yang sama dengan yeoja yang muncul dimimpinya. Sekarang ia menatap mata namja itu dengan serius.

“ kau harus memberitahuku karena itu sangat penting, aku tak mau melihat sahabatku bersedih dengan masalahnya “

“ sahabat? “ ujar sooyoung lebih pada diri sendiri “ kau tahu, masalahku adalah—“

“ Oppa!!!!!!!” teriak seohyun lagi, ia berhasil mengejar Sooyoung dan Changmin. Dan ia sudah bertekad apapun caranya ia ingin Changmin ada disisinya, walaupun seorang Choi Sooyoung lawannya.

“ Kau lagi “sahut changmin, ia mulai melepaskan Sooyoung dan mencoba berjalan mendekat kearah seohyun untuk bicara sebentar dengannya namun Sooyoung menahannya. Dan itu membuat Changmin kaget

“ kau ingin tahu apa masalahku bukan? “ sahut Sooyoung dengan mata yang mulai berkaca lagi. Dan itu membuat Changmin menjadi aneh, ia tak suka melihat Sooyoung seperti ini, ia tak bisa berpikir apa-apa lagi saat melihat Sooyoung mulai menangis lagi, ia memang lemah saat melihat gadis yang ia sukai menangis seperti ini. Dan itu hampir membuatnya gila jika gadis itu tak segera tersenyum kembali. Changmin melupakan Seohyun yang berjalan mendekat kearahnya bahkan sudah menarik tangannya, Changmin menatapnya tajam hingga gadis itu takut untuk menatap Changmin lagi. Kini Changmin menghapus butiran air mata yang menetes diwajah Sooyoung.

“ Soo, ada apa? Apa aku bersalah padamu? “

“ salahmu, ya ini salahmu karena kau membuatku menjadi begitu menyukaimu Shim Changmin, salahmu membuatku hampir putus asa dengan mimpiku dimana kau berada dialtar mengikat janji setiamu, salahmu membuatku berharap dan salahmu karena kau telah—“ kata-kata Sooyoung terputus begitu saja saat sebuah ciuman hangat singgah dibibirnya . ia menatap Changmin tak percaya. First kissnya! Oleh Changmin bodoh itu?

“ Sooyoungie, benar yang kau katakan? “ senyum Changmin (*beneran lupa kal disana masih ada beberapa orang yang mulai berkumpul untuk melihat adegan cinta sooyoung season 5 ini, loh salah )

 

Sooyoung menatapnya tak percaya

“ kau tahu? Aku juga menyukaimu, sangat menyukaimu Choi Sooyoung dank au membuatku gila saat kau mulai membicarakan seorang bernama Lee Sungmin itu “

“ mwo? “

“ karena itu aku melampiaskan kekesalanku denga jadian dengannya, namun sesungguhnya kau tahu? Aku tak mencintainya soo, hanya kau yang selalu kunantikan “ (*huekkksss*)

 

Sooyoung mentap Changmin tak percaya

“ Soo, maukah kau – em, bagaimana yah, aku tak mungkin langsung melamarmu bukan? “ cengir Changmin dengan sejuta kegajeannya, ia merogoh kantung celananya dan mengambil sebuah kotak kecil, ia bersimpuh dihadapan Sooyoung sekarang “ tapi maukah kau menjadi tunanganku, Choi Sooyoung “ ia membuka kotak itu dan Sooyoung sekarang merasa dunianya dan hari ini adalah mimpi panjang yang indah, membuatnya tak ingin bangun selamanya. Ia menatap Changmin tak percaya dan tersenyum bahagia. Mengangguk pelan. Kembali meyakinkan diri sendiri kalau ini semua adalah kenyataan.

“ kau serius? “

“ seserius sumpahku untuk sungai Styx, perlu ku ulangi? “

Sooyoung menggeleng dan tersenyum cepat

“ kau tak keberatan untuk ku menjawab Iya bukan, Shim Changmin? “

Senyum changmin merekah ia bangkit dan memeluk Sooyoung dengan bahagia. Yeoja yang selalu ia tunggu selama ini, selalu ia jaga dari jauh, yang ia pikirkan tak akan ia dapatkan namun hari ini setelah banyak kejadian yang terjadi ia meyakinkan dirinya sendiri untuk memberikan cincin yang sudah ia siapkan dari beberapa tahun silam. Dimana ia menyukai temannya itu.

“ UWAAA,,, BRAVO,CHUKAEYOOOOO “ terdengar teriakan riuh dan tepuk tangan yang membahana. Sooyoung dan Changmin berbalik dan melihat Eunjung, Seunghyun, dan yang lain tengah berteriak dan tersenyum sekarang. Meneriakan ucapan selamat untuk mereka. Mereka tersenyum.

 

Sungmin hanya tersenyum pasrah, ia memang tak akan bisa mendapatkan gadis itu.

Begitu juga dengan Seohyun yang menatap nanar Changmin didepannya.

“ hum, kurasa kita sebaiknya ikut bahagia untuk mereka nona “ sahut sungmin dan seohyun menoleh kearahnya

“ nde? “

“ Lee sungmin, baru saja patah hati “

“ ah, haha… Seo Joohyun, begitu juga denganku “

Keduanya tertawa bersama.

 

Changmin kembali menatap Sooyoung dalam, ia tersenyum bahagia sekarang. Meletakan kedua tangannya diwajah Sooyoung dan mendekatkan wajahnya lagi padanya, sooyoung memejamkan matanya sejenak dan merasakan bibir Changmin yang hangat didekatnya.

 

“ setidaknya mimpinku memberinku petunjuk jika gadis itu adalah diri aku, benarkah itu????”

I’m a lucky girl

 

The End~~


Mian cerita aneh kembali lagi dan yah begitulah, bagi yang ga suka ceritanya maaf.

Hehe, tadinya cast awalnya pengen dibuat Kyuhyun soalnya sifatnya cocok buat kyu tapi ga jadi deh hehe, takut banyak yang ngamuk. (*plakk*)

 

Bagi yang baca, tolong KOMENNYA YAH!!!!

Buat yang ga komen, kalian keterlaluan karena tidak menghargai hal ini.

Hoho,,,

Semuanya Gomawo udah baca. ^^0^^ . kuharap kalian suka.

Dan kritik dan saran selalu kutunggu.

Dan makasih juga bagi silent reader wlaupun kalian ga komen tapi saya berterimakasih karena kalian sudah meluangkan waktu untuk membaca FF gaje nan bobrok ini

*deepbow*

 

Sekali lagi maaf bagi yang ga suka dengan ceritanya.

 

Haku Rionkeyazawa – Shim Eun Soo


~EVERLASTING ~ two shoot


First stage

Staring Cast    :

♫        Choi Soo Young

♪         Shim Chang Min

♫        Ham Eun Jung

♪         Choi Seung Hyun ( T.O.P )

Soo Young POV

“ aku akan menikah “ ucapnya dan aku hanya bisa menatapnya bingung

Teng,Teng,Teng~

“ pengantin pria silakan mencium pengantin wanita “

Kulihat Changmin mulai membuka penutup wajah yeoja itu, ia tersenyum bahagia dan aku hanya bisa memandang mereka sedih. Dari luar aku menatap Changmin yang menjauh. Aku merasakan mataku mulai panas dan aku ingin berteriak padanya, aku ingin menghentikannya namun tak bisa. Aku tak bisa yang aku bisa sekarang hanya menangis. Dihari ulang tahunku aku malah mendapatkan hadiah seperti ini, pernikahan seorang Shim Changmin.

Author POV

“ Yoooung, Sooooyoooouuuunggggg “ ucap seorang yeoja membangunkan temannya itu,ini sudah jam 8 dan ia belum bangun padahal 1 jam lagi mereka sudah harus sudah ada di taman ria. Tapi sebelum itu tentunya yeoja bernama Sooyoung ini harus bangun terlebih dahulu. Dengan lembut yeoja itu menarik selimut sooyoung dan membangunkannya

“ eunjung? “

“ bangun anak lamban “

“ dimana ini? “

“ tentu saja dirumah, cepatlah bangun. Kau tak lupa akan mengantarku ketaman bukan? Seunghyun sudah menelpon tadi “

“ ahh, benar—“ sahut sooyoung lemah “ bisakah aku tidur sebentar lagi? “

“ ahni, kau tak bisa ”

“ tanggal berapa sekarang? “

“ 4 november 2010, seunghyun ultah hari ini karena itu ayo buruan “

“ hah, ya kau benar. Iya aku turun kebawah setelah aku mandi “ ucapnya sambil termenung “ jadi hanya mimpi “ gumamnya

“ ga pake lama tapi “

“ iya cerewet “

“ okok, ah—“

“ apa? “

“ ahni, nanti saja deh aku bilangnya “

“ huum, sekarang kau cepat keluar aku mau siap-siap “

♥♥♥

Sooyoung POV

Aku masih lelah dan mengantuk, tapi aku tak bisa tertidur lagi. Hah,aku harus menemani Eunjung untuk kencan dan merayakan ultah namjachingunya itu hari ini dan aku tak enak untuk menolaknya. Eunjung sudah banyak membantuku jadi setidaknya aku ikut membantu meramaikan suasana lah, sekalian makan gratis. 4 November. Entah kenapa aku jadi mengingat  kembali mimpiku tadi, dihari ultahku, Shim Changmin mengikat janji setianya pada seorang gadis. Entah kenapa mengingatnya membuatku sakit.

Aku melihat jam, masih ada waktu 45 menit lagi, aku mengambil dress hitam-ku. aku memandang dress itu, ah, aku tak suka memakai ini. Hanya saja aku harus memakai ini, yah demi Eunjung dan Mr.Teope itu. Namja tampan yang mempunyai suara berat yang indah. Beruntungnya seunghyun memiliki pacar seperti Eunjung.

‘Hoam’ uapku. Aku memakai dress selutut itu dan berjalan kekaca untuk menyisir dan memoles wajahku yang sangat pas-pasan ini sedikit polesan. Selesainya aku langsung turun kebawah. Tak enak jika Eunjung sendiri. Aku baru saja hampir sampai di meja makan dan aku mendengar suara tawa yang sangat kukenal.tawa dengan suara yang sedikit nyaring ini, siapa lagi kalau bukan Shim Changmin.

“ Wah kau sudah siap “ ujar Eunjung dan aku tersenyum. Melihat Changmin aku hanya akan teringat dengan mimpiku tadi. Yah, untung itu mimpi.

“ Kau mau kemana? “ tanyanya dengan pandangan aneh yang ia tunjukan

“ menemani Eunjung “ sahut ku dan ia melihat kearah eunjung yang sekarang sudah tersenyum

“ dia tidak memakai dress sepertimu!” sahutnya

“ kau buta? Ia memakai sama denganku “

“ tapi ada tambahan celananya!!!”

“ ehem, changmin sshi, ini bukan celana babo. This is leg—“sahut eunjung

“ cepat ganti bajumu “

“ apa-apaan sih, Eunjung juga pakai terusan babo “

“ tidak sefeminim kau “

“ itu karena seunghyun menyuruhnya seperti itu, aku tak ada dress lagi selain ini “ sahutku

“ pakai kaos aja kenapa sih? Atau kemeja “

“ ya! Kau pikir aku mau ngelamar kerja “

“ dari pada itu “

“ ehem, Changmin kenapa kau takut ia digoda namja lain? Tenang saja “ sahut Eunjung

” untuk apa? Aku takut? Hah, lagipula mana ada namja yang mau mendekati cewe beringas ini”

“ sudahlah changmin aku lapar, bisakah kau biarkan aku untuk makan sebentar? “ ucapku yang langsung duduk dan mulai menyantap makanan dihadapanku. Baru saja aku mau makan ponselku berdering dan aku langsung mengangkatnya. “ yeoboseyo, oppa “ sahutku “ nee oppa aku kesana, aku sedang sarapan mungkin sebentar lagi akan berangkat, apa? Tak usah menjemput aku dengan Eunjung “ sahutku dan telponpun terputus.

“ nugu? “ Tanya eunjung

“ Sungmin oppa” sahutku dan eunjung  hanya membentuk huruf O dan langsung meneruskan makannya

“ Eunjung akan ada siapa aja disana? “

“ Jiyoung, Seungri,Daesung,Yongbae,sungjong, Jiyeon, Minho “

“ sudah? “

“ hanya segitu yang kuingat “ sahut Eunjung “ setahuku masih banyak “

“ ada Minho?”

“ iya, kenapa? “

“ aku ikut deh “

“ hu um, yasudah kau ikut saja sekalian jaga dia “

“ ga, untuk apa kau ikut? “ tanyaku, ah selera makanku malah menghilang jadinya

“ mau makan “

“ kau tak memakai toxido “

“memangnya harus? “

“ begitulah “

“ aku bawa blazer, yang penting hitam kan? “

“ Shim Changmin, sudah tak usah ikut “ ucapku namun ia hanya tersenyum sinis. Sial .

Ditempat acara—

Seunghyun langsung berlari menjemput Eunjung, padahal Eunjung saja belum turun dari mobil tapi ia sudah berlari dan, astaga membukakan pintu untuk eunjung. Tipe cowok yang romantis padahal wajahnya sangar. Benar benar tak bisa tertebak. Wajah memang menipu.

Aku turun dari mobil dan mulai mencari sosok Sungmin Oppa, kurasa ia sudah datang karena tadi ditelpon ia bilang jika ia sudah ada diperjalanan dan menyuruhku untuk segera datang, tapi kemana orang itu.

“ mencari siapa? “

“ ah, Sungmin Oppa “

“ ada apa dengan sungmin memangnya kau ingin kencan dengannya hari ini yah? “

“ ahni, bukan begitu changmin. Aku mau mengembalikan barangnya setelah puas kusita selama 1 tahun”

“ Oppa—“ aku melihat seorang yeoja cantik tengah berlari kearah kami dan sekarang ia sudah memeluk Changmin. Hee? Siapa dia? Aku menatapnya dengan pandangan menyelidik sampai akhirnya aku bisa melihat siapa dia. Aku tak kenal dengannya, apa ia kenalan Eunjung dan TOP?

“ Seohyun, kau ada disini? “sahut Changmin. Gadis iu sekarang menatapku, ah dia sangatcantik da ketika ia bicara entah kenapa aku kembali teringat dengan mimpiku, dan sekarang ditambah agi ia sedang memeluk lengahangmin dengan mesranya. Aku menatap Changmin sebentar sebelum aku beranjak dari tempatku dan pergi mencari Sungmin Oppa, mataku panas sekarang dan aku butuh ia untuk bercerita, kuambil handphoneku disaku jaketku dan kutekan tombol 4 yang akan langsung menghubugkan aku dengan sungmin oppa.

“ Oppa—“ sahutku ketika ia mengangkat sambungannya.

♥♥♥

Author POV

“ coklat untukmu “ sahut sungmin sambil memberikan 4 darkchocolate pada sooyoung, dan soo mengambilna dengan wajah yang sedikit ditekuk mbuat sungmin langsung meletakan tangannya didahi sooyoung untuk mengecek suhu tubuhnya. Bagaimanapun tumben sekali sooyoung hanya mengambil coklat dari tangannya tanpa berteriak atau apapun sejenisnya.

“ gomawo oppa “ sahutnya lemah

“ soo-ya, kau tak apa kan? “ sahutnya “ wajahmu sediki pucat, kau habis menangis? Matamu juga memerah “ sooyoung hanya menggeleng lemah dan tersenyum simple,membuka bungkus coklatnya dan mulai melahapnya.

Pahit.

Sangat pahit.

Tapi, walaupun begitu pahit ia menyukainya. Yah,

Sooyoung sangat menyukainya. Tanpa sadar setitik air turun dari mata indahnya membuat riasannya sedikit berantakan, sungmin yang melihat langsung mengeluarkan saputangannya dan menghapus air mata soo yang terjatuh

“ Soo, sebenarnya kau kenapa? “

“ Oppa, coklatnya pahit “

(*PLAKKKK*)

Sungmin terdiam mendengarnya, mencerna maksud perkataannya barusan.

“ begitu pahit tapi kenapa aku menyukainya “

“ karena itulah sebuah perasaan Soo-ya, mengalir dengan lembut tanpa kita ketahui. Sepahit apapun itu kita menyukainya “ sahut Sungmin yang mulai tahu apa maksud Sooyoung, sekarang ia telah duduk disebelah gadis itu dan merangkulnya. Membiarkan gadis itu mengeluarkan tangisannya yang sudah ia tahan berminggu minggu. Yah, ia tahan sejak saat itu.

[Flashback]

“ ia mempunyai pacar? Apa? Patah hati deh “ sahut semua yeoja yang soyoung temui. Pagi hari yang cerah tiba-tiba berubah menjadi pagi yang penuh duka hari ini.

Seorang Namja berjalan dengan senyum terkembang diwajahnya. Membuat Sooyoung heran dengan apa yang terjadi

“ Sooyoung “ sapanya dan soo hanya tersenyum

“ ada yang menyenangkan? “

“ hum, tidak juga. Ah aku pergi duluan yah, kau hati hati. Jyane soo “

“ ya! Babo Changmin—“ namun namja itu sudah berlari menjauh

“ Sooyoung noona “ panggilMinho “ noona tak tahu jika ia sudah memiliki yeojachingu? “

“ mworago? “ sahut sooyoung, ia tak bisa mendenganya dengan jelas. Punya pacar? Changmin? Ia belum menceritakan hal itu padanya, masa iya jika Changmin memiliki yeojachingu dan ia tak memberitahukan hal itu padanya. Hah, mungkin ini hanya gossip. Sama seperti dulu. Gossip antar Changmin dengan Eunjung tapi terbukti kalau Eunjung sudah punya pacar dan mereka sudah bertunangan. Sooyoung hanya tersenyum pada Minho dan mengelus rambut anak itu dan berjalan kembali.

“ Yah! Noona kau tak mempercayaiku? “ teriak minho

[Flashback end ]

“ begitu ceritanya? “ Tanya sungmin dan Sooyoung mengangguk, setidaknya ia menceritakan semuanya sekarang. Setidaknya ia sedikit lega.

“ Oppa—“

“ mwo? “

“ jangan ceritakan ini pada orang lain, hanya kau yang tahu “

“ hanya aku? Eunjung? “

Sooyoung menggeleng dan Sungmin tersenyum lembut sambil mengelus rambut sooyoung

“ aigoo, kau sudah besar sekarang “

“ Oppa—kau ini aku bukan anak kecil lagi “

“ iya yah, bukan anak kecil yang hanya tahu makan, tapi sekarang kau menjadi seorang yang sudah mengerti cinta dan tumbuh menjadi gadis yang cantik soo-ya “

Sungmin menatap dalam mata Sooyoung, dan itu membuat soo sedikit kehilangan napasnya, namun dengan cepat ia mengalihkan pembicaraan dengan mengobrak abrik tasnya dan mengeluarkan sebuah kaca dan bando bewarna pink.

“ oppa, milikmu. Maaf menahannya sangat lama “

TBC~


Broken Strings Chap 2

 

 

Staring cast     :

  • Kim Ki Bum
  • Im Jin Ah
  • Lee Jin Ki
  • Lee Ju Yeon

~It’s the last chance to feel again~

Seminggu berlalu saat kami bertemu dan memulai acara  pembelajaran membuat latte dan jenis kopi lainnya. Terkadang temannya yang bernama Ju Yeon akan ikut juga jika ia sedang tak sibuk. Dan itu akan membuat hyung bersemangat. Terkadang kami akan membuat latte di café, ketika café sudah tutup atau dirumah ku dan Jinki Hyung.

“ coffee latte, mengekstrak biji kopi dengan uap panas yang tinggi, sejenis kopi espresso yang ditambah susu dengan rasio antara 3:1 untuk susu dan kopi? Apa tidak kemanisan?” tanyanya

“ ani, kau takar dengan perasaan saja “

“ omo~ omo~ “ teriak  Juyeon

“ ya!bukan seperti itu “ sahut Jinki hyung, yah mereka disana sedang beberapa resep kue yang kelihatannya Juyeon menggagalkannya lagi.

“ hehe “ tawa Jin Ah “ juyeon memang selalu seperti itu, aigoo, neomo kiyeopta “

“ kau dan Juyeon sudan berteman berapa lama?”

“ ah? Kami teman sejak kecil. Uhm~ dari lahir ^^, ibu kami sahabatan “

“ begitukah “

“ kau dan Jinki? “

“ aku dan Hyung yah, sejak aku smp “

“ dia kabur dari rumah dan aku menemukannya di depan rumahku pada pagi harinya, jadilah kita tinggal berdua “ sahut Jinki Hyung yang tiba-tiba nyambung.

[falshback]

(lebih…)