Just another Fanfiction For You – ♥ 당신을 사랑합니다 모두 ♥

Broken Strings Chap 2

 

 

Staring cast     :

  • Kim Ki Bum
  • Im Jin Ah
  • Lee Jin Ki
  • Lee Ju Yeon

~It’s the last chance to feel again~

Seminggu berlalu saat kami bertemu dan memulai acara  pembelajaran membuat latte dan jenis kopi lainnya. Terkadang temannya yang bernama Ju Yeon akan ikut juga jika ia sedang tak sibuk. Dan itu akan membuat hyung bersemangat. Terkadang kami akan membuat latte di café, ketika café sudah tutup atau dirumah ku dan Jinki Hyung.

“ coffee latte, mengekstrak biji kopi dengan uap panas yang tinggi, sejenis kopi espresso yang ditambah susu dengan rasio antara 3:1 untuk susu dan kopi? Apa tidak kemanisan?” tanyanya

“ ani, kau takar dengan perasaan saja “

“ omo~ omo~ “ teriak  Juyeon

“ ya!bukan seperti itu “ sahut Jinki hyung, yah mereka disana sedang beberapa resep kue yang kelihatannya Juyeon menggagalkannya lagi.

“ hehe “ tawa Jin Ah “ juyeon memang selalu seperti itu, aigoo, neomo kiyeopta “

“ kau dan Juyeon sudan berteman berapa lama?”

“ ah? Kami teman sejak kecil. Uhm~ dari lahir ^^, ibu kami sahabatan “

“ begitukah “

“ kau dan Jinki? “

“ aku dan Hyung yah, sejak aku smp “

“ dia kabur dari rumah dan aku menemukannya di depan rumahku pada pagi harinya, jadilah kita tinggal berdua “ sahut Jinki Hyung yang tiba-tiba nyambung.

[falshback]

Ki bum POV

“ KAU TAK BILANG PADAKU DAN KAU TAK PERNAH BILANG!!!” aku bisa mendengar eomma berteriak, ini sudah yang kesekian kalinya dalam sebulan terakhir ia bertengkar dengan appa. Aku bosan mendengar mereka bertengkar.

“ AKU MEMANG TAK BILANG, KARENA AKU JUGA TAK TAHU DENGAN HAL INI!”

“ KAU MEMANG PENGECUT! KAU TAK BERANI MENGAKUI HAL INI? UNTUK APA AKU MELAHIRKAN ANAK UNTUKMU JIKA KAU SUDAH MEMPUNYAI ANAK! DAN APA YANG KAU KATAKAN TADI? AKU HARUS MENJAGANYA? JANGAN HARAP AKU MAU. MENGURUS KI BUM SAJA SUDAH SUSAH DAN KAU MAU MENAMBAHKAN DERITAKU LAGI!”

“ YA! APA YANG KAU KATAKAN, KI BUM BISA MENDENGARNYA “

“ SUDAHLAH LUPAKAN, AKU TAK BETAH BERTAHAN JIKA SEPERTI INI TERUS!!! SAMPAI KAPANPUN AKU TAK MAU MENERIMA ANAK ITU! BIARKAN IA HIDUP DI PANTI ASUHAN “

“  KEUNDAE, HYE IN “

“ DENGAR  SUNG JAE, SAMPAI KAPANPUN AKU TAK AKAN MAU “ kurasakan ibuku keluar dari sana, ia melangkan kakinya dengan berat, aku mendengar gemerincing logam yang saling bersentuhan. Kurebahkan tubuhku diatas kasur, kenapa hal ini bisa terjadi, aku baru tahu jika aku mempunyai seorang saudara dan ibuku tak bisa menerimanya. Hal ini baru ketahuan saat ibunya meninggal. Dan sekarang Appa menyuruh Eomma yang mengurusnya. Hal seperti ini, kenapa menjadi aku yang dibawa-bawa dan disalahkan? Apa Eomma menyalahkanku karena aku tak bisa menjadi yang terbaik bagi Appa? Tak bisa menjadi kebanggaannya? Kuarasakan pintu kamarku terbuka dan kulihat Eomma menangis, ia berjalan kearahku dengan lunglai, aku terpana melihatnya.

SREETT!!!

“ Eomma? “ sahutku lemah melihat kearahnya. Ia memegang pisau dan pisau itu sudah berada disbelahku, menusuk kasurku dengan tajamnya.

“ KI BUMMIE, WAEYO??” sahutnya sambil menangis, dan ia memukulku sekuat tenaga yang dimilikinya.
“ Ya!! Hye In “ kulihat Appa masuk kekamarku dengan terburu-buru. Eomma mengangkat tangannya lagi dan mengambil pisaunya yang tertanam tapat disebelahku. Kurasakan perih ditanganku, ternyata pisaunya sedikit mengenaiku. Kenapa tak terasa, Appa menahan tangannya.

“ LEPASKAN” teriak Eomma “ KENAPA KAU HIDUP KIBUM!!!”

“ wae? Eomma “ ucapku “ kau tak mencintai aku lagi sebagai anakmu”

“ ya, aku membencimu Ki bum-ah! Kenapa kau harus ada? Pergi tinggalkan diriku”

Dia terus menarik dirinya sekuat tenaga dan mengacungkan pisaunya

“ ppaligayo Kibum “ ucap Appa, segudang rasa bersalah muncul dimatanya “ Ppalli!! Pergi dari sini”

“ Eomma “ ucapku, namun sedetik kemudian yang kutahu aku sudah berlari meninggalkan rumahku. Sekuat tenaga aku berlari sejauh mungkin. Berlari tanpa arah dan aku berhenti didepan rumahnya. Rintikan hujan membasahiku dan aku berhenti, merasa lelah dengan semuanya. Aku menatap luka yang ada ditanganku , tak sakit. Yang sakit sekarang hanyalah perasaanku. Inikah perasaan tak dicintai oleh seseorang. Aku masih menatap lukaku sampai seseorang keluar dari rumah itu.

“ Nugu?” sahutnya “ masuklah” dia berjalan kearahku dan menuntunku masuk kedalam rumahnya yang hangat

[ flashback end]

“ kau mengingatnya lagikah? “ tanya Jinki Hyung dan aku hanya bisa tersenyum

“ hyung, Gomawo “ ucapku, ia berjalan kearahku dan memelukku

“ aigoo, kau seperti adikku sendiri, kurasa sudah takdirnya kita dipertemukan seperti itu (?) “

“ gomawo “

♫♫♫❤❤❤          Broken Strings chapter2         ❤❤❤♫♫♫

Kalian tahu aku semakin dekat dengan Jin Ah dan, ia memang gadis yang menarik. Hari-hariku begitu dipenuhi dengan senyumannya. Kami bertemu seminggu sekali, biasanya kami bertemu untuk membuat resep coffee yang baru. Tapi akhir-akhir ini, kami sering bertemu untuk sedikit berjalan-jalan. Setidaknya aku bisa mengatakan hal itu.

“ ingat kau jangan terlalu lelah “ ucap Ju Yeon, ia selalu mengatakan hal itu kepada JinAh dan Jin Ah hanya menjawabnya dengan senyumannya. Kami berpisah, Ju Yeon pergi dengan Jinki Hyung dan aku mengajak  Jin Ah  untuk bermain di amussent. Dia pernah bilang ia mau kesana dan memainkan beberapa permainan disana. Jinki hyung rupanya serius dengan Juyeon karena baru-baru ini ia sudah menyatakannya dan, kalian tahu mereka memang sudah jadian. Aigoo~ hyung ku yang satu itu memang susah ditebak. Semoga saja ia tak akan memainkan Ju Yeon. Sepengalaman hidup dengan jinki hyung 6tahun terakhir adalah, rumah dipenuhi semua yeoja yang minta penjelasan mengapa mereka diputuskan begitu saja.

“ kenapa kau melamun? “

“ ah anhi, kau tidak lelahkah? Kita sudah bermain hampir 6jam kau sedikit pucat, mau istirahat dulu?“

“ tidak, kurasa aku bisa bermain satu kali lagi “

“ baiklah kalau begitu “

Malam menjelang, aku sudah terlalu lelah begitu pula dengan Jin ah wajahnya semakin pucat dan tangannya dingin. Aku mengantarnya segera kerumahnya dan kulihat Ju Yeon keluar menghampiri kami. Wajahnya terlalu cemas.

“ kau terlalu lelah? Berapa permainan sih yang kau – “ ucapnya cepat

“ JuYeon, sudahlah. Ki Bum gamsahamnida, kau sudah mengantarku “

“ nde, kau yakin kau tak apa? “

“ iya “

“ baiklah aku pulang dulu, Annyeong “

“ Annyeong “

Aku berjalan kembali, kurasa jinki hyung sudah menungguku. Entah apa yang kupikirkan hari ini, entah aku malah berjalan ke stasiun dan mencari bus yang akan kutumpangi. Aku turun disebuah gang kecil dan aku berjalan masuk. Kulihat rumah yang tak jauh berada dihadapanku kini. Masih sama seperti 6 tahun yang lalu. Hampir sejam aku menatapnya, kurasakan rindu yang berkecamuk. Ingin rasanya aku masuk kesana dan berlari memeluknya.

CEKLEK~

Pintu terbuka dan aku melihat seorang namja paruh baya keluar dari sana. Aku hanya diam tak bergerak saking terkejutnya. Begitu pula dengan dirinya. Ia terkejut dan berjalan menghampiriku

“ Ki Bum, kau pulang “

“ Appa, hanya sedikit berjalan jalan “ aku berjalan mendekatinya dan memeluknya. Rasanya hampir bertahun tahun aku tak bertemu dengannya. Yah memang bertahun tahun sih.  “ bagaimana dengan Eomma “

“ sedikit tenang, hanya saja aku tak yakin jika ia bertemu denganmu ia akan baik-baik saja “

“ jeongmal, begitu yah “

“ dimana kau tinggal sekarang? “

“ disuatu tempat yang sangat kusukai”

♫♫♫❤❤❤          Broken Strings            ❤❤❤♫♫♫

“ kau sudah pulang? “ Tanya Jinki Hyung dan aku tersenyum “ bagaimana kabarnya? “

“ mwo? “

“ kau mengunjunginya bukan?”

“ nde, masih sama. Aku hanya bertemu dengan appa “

“ begitu yah, sudah sudah. Kau sudah makan? Aku buat macaroni skotel kau mau? “

“ bolehlah “ sahutku berjalan kearahnya “ gomawo hyung “

“ nenene, kau selalu mengatakan hal itu, aku sedikit bosan mendengarnya “

“ hah, ngomong-ngomong hyung. Bagaimana dengan Ju Yeon? “

“ dia cantik “

“ aku tahu, kau tak akan menyakitinya bukan? “

“ entahlah aku tak tahu. Tenang saja Ki bummie “

“ kau terkadang suka aneh sih Hyung, penyakit latah mu jangan keluar lagi. Kasihan semua yeoja yang kau campakan “ sahutku cepat dan ia menatapku sambil tertawa geli mendengarnya. Yah~ begini deh nasib punya saudara kaya dia.

Blue Café ~

Aku kembali menatap jalanan yang basah. Hampir sebulan ini aku tak bertemu Jin Ah dan ia tak kemari. Hanya Ju Yeon yang kemari. Saat aku bertanya padanya kemana Jin ah, Ju Yeon selalu bilang ia sedang sibuk dengan club dan tugasnya sehingga belum bisa kemari. Yah aku tak bisa apa-apa mendengarnya toh aku juga bukan pacarnya. Mungkin saja ia sudah memiliki pasangan yang jauh lebih baik dariku.

“ kurasa sekarang aku tahu kenapa Jin ah sangat menyukai Latte buatanmu “ sahut Ju Yeon

“ apa? “

“ hum, perasaanmu saat membuatnya memang terasa, hey Ki Bum. Jin Ki itu playboy ya? “

“ ne, MWO?? Waeyo? “

“ aku sering mendapatkan sms dan telpon dari semua yeoja yang mengaku pacarnya “

“ aah, yeoja itu pasti mantannya. Jangan percaya begitu saja “

“ begitu yah “

“ Ju yeon, Jin ah, apa ia sedang sakit? “

“ nde~ Ah, ani~ “ jawabnya gugup “ ada apa kau bertanya demikian “

“ kapan aku bisa bertemu dengannya yah? “

“ mungkin sebentar lagi, Ki Bum kau menyukai Jin Ah kah? “

“ kenapa memangnya? “ tanyaku, suka yah? Apa aku menyukainya? Apa perasaan itu ada untukku

“ jika kau menyukainya, jagalah. Keundae jika kau seperti Jinki lebih baik kau jauhkan dirimu darinya. Aku tak mau ia terlihat sakit hati lagi “ ucap ju yeon kembali

“ lagi? Pernah ada yang–?”

“ ani- hanya saja ia dicampakan oleh ayahnya setelah ibunya meninggal, dia pernah dimainkan oleh mantannya dan itu membutanya tak percaya pada namja lagi, tapi aku heran kenapa ia bisa dekat denganmu “

“ siapa namja yang – “

“ apa perlu kuberitahu? “

“ ah, anhi “

“ Key!!! Sedang apa kau disana lama lama !!!” terak Jinki Hyung

“ yah sepertinya ia memanggilku, Jalga “

“ jalga~”

Jin Ah POV

“ nuguseyo? “

“ Im Jin Ah? “

“ ne, anda? “ aku melihat namja paruh baya dihadapanku, siapa ia. Aku merasa tak asing melihat wajahnya. Wajahnya hangat begitu pula dengan caranya bicara.

“ neo Appa “

“ Appa? Ani, aku tak punya Appa “

“ Jin Ah, mianhae. Baru sekarang aku menemuimu “

“ andoeyo, shiroe, mianhae keundae, aku sudah menganggap ayah ku mati “

“ Jin ah, tak bisakah kita mulai dari awal lagi? Tinggallah bersamaku“

“ kau membuat Eomma Meninggal “ jeritku. Apa yang tadi ia katakan, ia mengatakan ia adalah appa ku setelah semua waktu yan kulalui terbuang begitu saja sekarang ia baru datang dihadapanku. Hah, begitu mudahnya ia bicara seperti itu. Aku merasakan duniaku berputar sekarang dan aku terjatuh begitu saja

“ Ki bummie “ sahutku pelan

Jinki POV

Ju yeon berlari panik memasuki rumah sakit, aku tak mengerti apa yang terjadi. Aku bahkan tak tahu apa yang terjadi, yang kutahu sejam yang lalu ia menerima telpon dari seseorang dan bergegas ingin pergi. “ “ ada apa? Apa yang terjadi “

“ ahjussi, bagaimana keadaannya? Apa yang terjadi “

“ entah ia pingsan begitu saja “

“ ah, gamsahamnida ajuhssi kau membawanya kemari, bicara demikian siapa anda? “ (*plakk)

“ kau temannya? “ Tanya pria disana.

“ ne, nugu? “

“ aku ayahnya “

TBC~

 

Hum, mianhae minna saya membuat , cerita yang sangat gaje kali ini, keundae, aku berharap ada yang menyempatkan waktu untuk membacanya dan memberikan komen disini. ^^ (author ngarep).

Iklan

7 responses

  1. keren banget ff aku suka .kerennnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn

    Desember 1, 2013 pukul 11:02 am

  2. sad banget pas baca latar belakang hidup key. Nyesek! Masa masih kecil udah digituin sih T.T
    nana punya masa lalu kelam ya? Kok sama kayak key? Apa jangan2 ada hubungan darah antara key nana? Huwaaa jangaaan!!!

    Agustus 29, 2011 pukul 12:36 am

  3. iu.sica

    next chap! pnasarn, gmn tnggpn ayah nana ke key

    Desember 27, 2010 pukul 9:04 am

  4. Ibu author~ requestan saya mana~

    Oktober 29, 2010 pukul 10:59 am

    • bentar cintaa,, saya sedang mencari idenya, dan tenang udah dalam proses

      Oktober 31, 2010 pukul 7:35 am

  5. eommanya ki bum sadis amet, aduh ki bum kabur kerumahku saja

    hehe, lanjut yooo ^^

    Oktober 19, 2010 pukul 6:45 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s