Just another Fanfiction For You – ♥ 당신을 사랑합니다 모두 ♥

Posts tagged “Cho Kyuhyun

After Life~ (Just You) Sixth story


 

Staring cast     :

  • Cho kyuhyun as Kyuhyun/ Sixth Vender
  • Choi Sooyoung as Sooyoung/ Serenity Granzhesta

❤❤❤ ♫♫♫        After Life ♫♫♫❤❤❤

[still Sixth POV]

“ Apa yang kau lakukan ?” ucapku sekarang. Aku melihat Xavier berjalan berlawanan arah dengan para orang-orang yang mencari perlindungan

“ Selena, ia masih didalam rumah “ ucapnya. Ia masih memikirkan gadis itu?

“ kau sampah Xavier, sekarang kau baru mencarinya “ ucapku kesal, dalam hal ini ia masih memikirkan selena, disaat seperti ini? Kenapa tidak dari tadi ia teringat padanya dan melindunginya.

“ minggir Sixth “ ia mendorong tubuhku namun aku betahan, biar bagaimanapun aku harus mencegahnya, tempat selena sekarang sudah terbenam dan terbakar. Aku, setidaknya aku ingin ia tak mengetahui hal ini. Ia pasti akan sangat depresi melihat kematian wanita yang ia sayangi

“ kau sudah terlambat Xavier “

“ Sixth, bagaimana jika kau ada diposisiku? Nona serenity menunggumu disana sendirian, dalam kegelapan,ketakutan dan hawa kematian yang mengecam? Apa yang akan kau lakukan sixth? “

Ia menatapku tegas, haruskah ia mngingatkanku padanya sekarang? Serenity? Ia malah ingin aku tinggalkan disana. Aku menarik pedangku secepat mungkin

“ Lawan aku “

“ disaat seperti ini kau masih? “

“ Lawan aku atau kau akan mati sia-sia “

“ Sixth,kumohon. Biarkan aku lewat, jika aku mati setidaknya aku ingin bersama Selena diakhir hidupku. Ia, menungguku sekarang “

“ tidak sebelum kau mengalahkanku “ kulihat ia mengambil pedangnya. Baguslah .

Aku mengarahkan pedangku kearahnya, namun aku tak habis piker dari mana Xavier mendapatkan kekuatan. Ia menahan pedangku dan membuat pedangku lepas dari tanganku.

“ Sixth, aku tak ingin membiarkan ia mati sendirian dalam ketakutan. Setidaknya untuk terakhir kalinya aku ingin mengucapkan selamat tinggal padanya dengan senyuman. Bukan wajahku yang penuh kegetiran. Kumohon izinkan aku sixth. “

“ pergilah “

Ia tersenyum dan berlari menjauh dariku, ku menghela napas. Anak itu, ‘mengucapkan selamat tinggal padanya dengan senyuman’ katanya? Sebesar itukah perasaan yang ia miliki?

Aku kembali melihat jalan dimana tempat sebelum aku disini. Tempat dimana aku meninggalkan serenity. ‘aku ingin menemaninya melewati ketakutannya’ , ‘tak ingin membiarkannya mati sendirian’,’aku ingin mengantarnya dengan senyuman? ‘

Entah apa yang kupikirkan aku sudah kembali berlari menuju Serenity berada. Beberapa meter lagi aku sampai, aku bisa melihatnya masih disana, ia menatap gunung itu dengan pandangan yang sangat menyakitkan.

“ SERENITY “ panggilku, ia melihatku. Ia tersenyum, dan sebuah batu besar panas sudah berada tak jauh darinya. “ Awas!!!”

 

‘DAAAAKKK’

“ Tidak tidak, tidak “ ucapku sambil menahan napasku dari serpihan debu yang beterbangan dan berjatuhan. Napasku sesak, sangat panas disini dan aku bisa melihat serenity terbaring disana dengan luka dikepalanya.

“ Serenity “ panggilku, aku menggenggam tangannya dan memandang wajahnya. Ia masih sadar, ia hanya tersenyum “ harusnya kau setuju denganku untuk pergi dari kota ini “

“ Sssixt-h “ ucapnya “ kau kembali lagi? A-pa ya-ng ka-u laku-kan nodoh “

“ aku, tak bisa meninggalkanmu sendiri “ ucapku lemah melihat tubuhnya seperti ini. Hatiku sakit, dan aku tak bisa melindungi majikanku. Majikan? Apa bena aku hanya menganggapnya seperti itu?

“ Sixth, kau masih kuat bukan? Sebentar lagi ia akan kesini. Kau pergilah, kau tak kuat panas bukan? “

“ tidak, aku tak akan pergi . setidaknya aku tak ingin meningalkanmu sendirian lagi “

“ apa maksudmu? “

“ Serenity, aku—izinkan aku menemanimu. Biarkan aku mati disini juga, bersamamu “

“ ahni, kau bisa tinggalkan aku “

“ apa yang kau katakan? Aku tak mau meninggalkan orang yang kusukai menghadapi kematiannya sendirian “ kulihat ia tersenyum mengejek “ maaf jika aku lancing, tapi—“

“ pergilah Sixth, jangan sia-siakan nyawamu. Perasaanmu itu, tak pantas kumiliki “

 

Dan menit berikutnya yang kutahu ia menutup matanya dan lava panas itu turun dengan cepatnya. Aku hanya bisa menatapnya frustasi, untuk terakhir kalinya aku memeluk tubuhnya, dan aku berbaring disebelahnya. Tetap menggenggam tangannya hingga aku merasakan kesakitan dan panas yang membara. Dan kami berdua tidur dengan tenang.

Aku tersenyum.

 

[Sixth End POV]

 

Seribu tahun mendatang, aku terlahir kembali menjadi seorang namja bernama Cho Kyuhyun. Aku terlahir dengan ingatan ini, dan sejak saat itu aku berusaha melupakan Serenity, gadis keras kepala yang selalu ingin membuat apapun yang terbaik untuk hidup semua rakyatnya. Gadis baik hati yang bodoh.

 

Pagi hari yang cerah aku berjalan ditaman, aku lelah. Umurku masih 7 tahun namun aku merasa aku seperti seorang yang berumur 20tahun lebih yang sedang menunggu kekasih. Aku ini ada ada saja.

“ Sooyoung, jangan lari lari kau bisa ja—“

 

Brak!!! Dengan mulus ku melihat seorang yeoj kecil yang sudah menanamkan wajahnya ditanah. Ia bangkit dan tersenyum.

 

Deg!

 

Jantungku berdegup kencang, yeoja ini.

“ serenity “ anak itu menoleh.

“ nona—kau tak apa? “ teriak para pelayannya yang datang mengerubunginya. Anak ini, sama seperti dulu. Selalu jadi nona besar.

“ ku tak apa “ sahutnya sambil memamerkan deretan giginya yang ompong. Aku melihatnya, sikut dan lututnya penuh dengan darah dan ia masih tersenyum?

Aku mengeluarkan saputanganku, aku menghampirinya dan membersihkan lukanya. Aku menatap wajahnya, ia menatapku bingung dan aku hanya tersenyum.

“ gamsahamnida “ ucapnya

“ nona, kau tak apa? “

“ iya, kamu terimakasih, aku choi soo young “

“ Cho Kyuhyun “ ucapku

“ wah makasih kau menolong nona, sebagai gantinya kau bisa minta apa aja, nah anak muda kau ingin apa? “ (lebai.com)

“ aku, bolehkah aku menjadi pengawalnya? “

 

Sejak saat itulah, aku bertemu kembali dengannya.

Serenity Granzhesta – choi sooyoung.

 

 

end~

 

bagaimana?

apa yang kalian pikirkan tentang part ini? aneh?

mian, hehe. part ini cuma selingan aja . cerita gimana kyu bisa ketemu lagi sama soo. buat yang udah baca Gomawo~~~

aku sangat senang kalian menyempatkan diri untuk membaca cerita gaje ini.

Iklan