Just another Fanfiction For You – ♥ 당신을 사랑합니다 모두 ♥

Posts tagged “Lee Joo Yeon

Diproteksi: Never Let Me Go # 7 (End Story)

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

# 6 – Never Let Me Go ( Sequel Why-secret)

PART 6

 

“ Bagaimana menurutmu dengan Konsernya Nana-chan? “

“ ini sangat menakjubkan Haruma-kun, kau tahu… aku belum pernah datang  ke sebuah konser yang dapat membuatku begitu terharu “ ucap Nana sedikit histeris

“ Kau terharu? “

“ Nee, kau tahu… saat aku mendengar Micky menyanyi aku merasa ingin menangis. Suaranya benar-benar sangat menyentuh perasaan “

“ benarkah? Syukurlah jika kau menyukai konser ini “

“ Nee… Hontouni Arigatou Haruma-kun, aku tak menyangka sebelumnya jika kita akan menonton Konser TVXQ , kau tahu sudah lama aku ingin menonton mereka secara langsung “

“ Doita nee, Nana-chan. Ah aku lapar, bagaimana jika kita mencari makan sekarang? “

“ baiklah, kurasa itu ide yang baik. Kau tahu aku sangat lapar setelah mengeluarkan semua tenagaku untuk berteriak seperti tadi “

.

.

 

# 6 – Never Let Me Go ( Sequel Why-secret)

Cast       :

  • Kim Key Bum
  • Im Jin Ah
  • Haruma Miura
  • Keiko Kubota

Supporting cast :

  • Park Yoo Cheon as Kim Yoo Cheon
  • Jung Yun ho
  • Lee Joo Yeon as Kim Joo Yeon

Genre                   : Romance

Length                  : sepanjang yang Haku mau~

Rating                   : PG 15

Author                  : Haku Rionkey (Eun Soo Shim)

(lebih…)


Broken strings~ chapter 3



Staring cast     :

  • Kim Ki Bum
  • Im Jin Ah
  • Lee Jin Ki
  • Lee Ju Yeon

 

~But  you broke me, Now I can’t feel anything~

Jinki POV

“ kenapa kau datang? “ aku melihat Ju yeon yang lain dari biasanya. Ia menjadi sangat sensitive sekarang, kulihat raut wajahnya yang sekarang menjadi sangat dingin.

“ aku, datang untuk meminta maaf “

“ ahjussi apa kau tak tahu karena mu ahjumma mengalami depresi berat hingga ia bunuh diri. Dan karena kau Jin Ah hidup sendirian sekarang kau bisa datang kembali kemari dan, apa yang kau lakukan? Kau membuatnya masuk ke UGD” ucapnya “ mian, bisakah kau pergi sekarang “ ucapnya dan ahjussi itu pergi dengan tatapan sedih. Ahjussi itu pergi dan aku memandang Ju Yeon sekarang, wajahnya memerah dan ia menahan isaknya. Aku mendekatinya dan memeluknya. Ia menangis kencang, dan aku hanya bisa menenangkannya sedikit.

“ ada apa? “ tanyaku setelah ia bisa sedikit tenang.

“ Jin Ah, ia sakit Jinki. Fisik dan mentalnya “

“ mworago? “

“ jangan katakan ini pada ki bum, berjanjilah. Jin Ah tak mau ia mengetahuinya “

“ nee, Ju Yeon tak akan kukatakan “

Jin Ah POV

Aku terbangun dari tidurku, bau obat-obatan dan putihnya dinding rumah sakit menghampiriku segera. Disampingku, kulihat ju Yeon tertidur disebelah Jinki. Wae? Ada Jin Ki disini? aku mencabut Infusku dan aku berjalan menuju Juyeon. Membangunkannya, ia menatapku dan aku tersenyum.

Kami berjalan menuju taman rumah sakit dan duduk di bangku taman. Kupandangi bintang yang bersinar diatas sana . sedikit dingin malam ini, sesekali kulihat Ju yeon bersin bersin.

“ aku jatuh lagi yah “

“ hum, begitulah, apa yang terjadi? “

“ orang itu—“

“ aku tahu, kau menerimanya kembali? “ tanyanya dan aku menggeleng

“ aku bisa bertahan sendirian “

“ Jin Ah ku yang manis, dasar kau babo “

“ hehe, Ju Yeon aku melihat Jinki disini, apa ia tahu? “ tanyaku was was

“ Mianhae, tapi ia berjanji tidak akan mengatakannya pada KiBum . aku yakin itu “

“ nee, gwenchana. Cepat atau lambat Ki Bum juga akan mengetahuinya “

“ Jin Ah, kau menyukainya ? “

“ nee, entahlah. Kurasa begitu “

“ euwh, temanku memang manis “ ledeknya dan aku hanya bisa tertawa mendengarnya. Aku tak membutuhkan Appa, karena disini aku memiliki Ju yeon dan Ki bum untukku.

Jinki POV

Aku terbangun, kepalaku berat. Aku melihat kesekelilingku. Tak ada Ju Yeon, dan tak ada Jin Ah kemana mereka. Kulihat jam tanganku, hampir jam 1 dan mereka tak ada disini, kemana mereka? Handphone ku berdering, kulihat layarnya. KI BUM? Aigoo aku lupa memberinya kabar

“ yeoboseyeo? “

“ Hyung kau dimana? “ ucapnya diseberang sana “ aku sudah menunggumu dari tadi dank au tak kunjung muncul “

“ ah, ki bum mian, sepertinya hari ini ku tak akan pulang. Ju yeon membutuhkan ku sekarang “

“ MWO??? Kau masih bersamanya? Kalian menginap bareng? “

“ jangan pikirkan sesuatu yang aneh-aneh. Aku tak seperti yang kau pikirkan. Ju Yeon tak enak badan dan aku menungguinya di rumah sakit “

“ ju yeon sakit? Loh tadi ia baik baik saja “

“ mana aku tahu “

“ kau bersamanya loh Hyung, Hyung kau tak berbuat apa apa padanya kan? “

 

(lebih…)


Broken Strings Chap 2

 

 

Staring cast     :

  • Kim Ki Bum
  • Im Jin Ah
  • Lee Jin Ki
  • Lee Ju Yeon

~It’s the last chance to feel again~

Seminggu berlalu saat kami bertemu dan memulai acara  pembelajaran membuat latte dan jenis kopi lainnya. Terkadang temannya yang bernama Ju Yeon akan ikut juga jika ia sedang tak sibuk. Dan itu akan membuat hyung bersemangat. Terkadang kami akan membuat latte di café, ketika café sudah tutup atau dirumah ku dan Jinki Hyung.

“ coffee latte, mengekstrak biji kopi dengan uap panas yang tinggi, sejenis kopi espresso yang ditambah susu dengan rasio antara 3:1 untuk susu dan kopi? Apa tidak kemanisan?” tanyanya

“ ani, kau takar dengan perasaan saja “

“ omo~ omo~ “ teriak  Juyeon

“ ya!bukan seperti itu “ sahut Jinki hyung, yah mereka disana sedang beberapa resep kue yang kelihatannya Juyeon menggagalkannya lagi.

“ hehe “ tawa Jin Ah “ juyeon memang selalu seperti itu, aigoo, neomo kiyeopta “

“ kau dan Juyeon sudan berteman berapa lama?”

“ ah? Kami teman sejak kecil. Uhm~ dari lahir ^^, ibu kami sahabatan “

“ begitukah “

“ kau dan Jinki? “

“ aku dan Hyung yah, sejak aku smp “

“ dia kabur dari rumah dan aku menemukannya di depan rumahku pada pagi harinya, jadilah kita tinggal berdua “ sahut Jinki Hyung yang tiba-tiba nyambung.

[falshback]

(lebih…)


One day in my life…

Staring cast :
Kim Ki Bum
Lee Jin Ki
Lee Tae Min
Choi Min Ho
Im Jin Ah/Nana
Lee Ju Yeon


Hari yang cerah menyelimuti kota seoul pagi ini. Semua member sudah terbangun kecuali seorang manusia tampan nan imut nan keren dan serba bisa ini (*plakk) sebut saja ia Kim Ki Bum, atau lebih sering dikenal dengan name stage Key. Adanya kesibukan jadwal yang padat kemarin membuat Ki bum malas untuk bangun padahal ia harus menyiapkan makanan untuk para member yang lain. Dan lagi ia harus menyetrikakan baju Taemin.
“ EOMMAAAAA!!!” teriak Taemin sambil menggedor gedor pintu key dengan sangat tidak santainya.” Eomma,eomma,eomma!!!PPALLIIIII Aku sudah mau berangkat “
“ Ya! Lee Tae Min apa yang kau lakukan? “ Tanya Jinki yang terganggu aktivitasnya karena gedoran Taemin padahal ia lai asik asiknya baca Fanfic ~after life~ (*plakk)
“ Appa~ eomma ga bangun-bangun padahal aku harus berangkat sebentar lagi TT.TT”
“ jangan panggil aku Appa “ ucap Jinki merinding “ aaah, Ki bum belum bangun juga? Biarkan lah mungkin ia sedang lelah.kemarinkan ia baru istirahat beberapa jam”
“ tapi, siapa yang akan menggosokan bajuku appa? Aku lapar lagi “
“ biar aku yang memasak “ ucap seseorang yang tiba-tiba datang dengan belanjaannya yang menumpuk dikanan kiri.
“ Hyuung~? “ ucap taemin panjang “ emangnya bisa?”
“ lihat saja “ ucap namja itu sambil memasuki dapur yang diikuti oleh tatapan mencurigakan dari mata elang milik Jin Ki (*ouh ouh, author sarap)
“ Appa, are you sure Min ho hyung bisa masak? “
“ ahni—“ ucapnya “ aku tak tahu, sebelum itu kita berkumpul dahulu yuk ada yang ingin kubicarakan “
“ tak menunggu eomma?”
“ kenapa kau selalu memanggilnya eomma sih!!!, sudah tak usah menunggu dia. Kkaja “

Ki Bum POV
“ huammm “ aku menguap lebar selebar lebarnya, aku sangat lelah dan itulah yang kutahu, pulang dari pengisian acara di Arirang aku langsung tertidur begitu saja. Kulepaskn headseat ku yang kupakai semalaman untuk mengantarkanku ke alam mimpiku bersama my lollipop (?) . kulihat ipodku sudah mati karena kehabisan batrenya. Aku mengambilnya dan langsung mengchargenya. Memasuki kamar mandi, mencuci muka dan menggosok gigiku. Huam~ aku masih saja menguap. Kulihat jam yang tergeletak dengan indahnya di dekatku. Jam 7??? MWOOOO???
TAE MIN????
Aku lupa aku belum menggosokan baju batiknya (?) dan menyiapkan semua makanan untuk semua member. Dan, dan juga makan siang untuk Taemin. Aku segera berlari keluar dari kamar mandi dan kamarku menuju dapur—
“ KALIAN???” sahutku kaget melihat meja makan sudah penuh dengan masakan yan sudah jadi. Kulihat Jinki Hyung dan Taemin telah berada disana bersama jonghyun. “ siapa yang memasak? “
“ Annyeong Hyung, ayo duduk kita sarapan “ ucap Minho yang masih memakai celemek beruang pink milikku, WHAT??? CELEMEKKU!!!!
“ CELEMEKKU!!!!!!!!!!!!!!!!”
“ ah, ige? Mianhae hyung.hehe kupakai “
“ Choi Min Ho!!!’’ teriakku geram
“ sudah sudah ki bum “ tarik Jinki hyung menghentikanku
“ eomma, sudahlah kau sih ga bangun dari tadi “ ucap taemin dan aku mengangguk dan duduk disamping jinki hyung. Aigoo~ tumbenan minho yang masak.karena selama kami di training sampe satu team kaya gini tuh orang ga pernah buat yang namanya memasak.
“ bisa dimakan? “ bisikku pada Jinki hyung. Ia hanya menegak air ludahnya dan menggeleng
“ tidak tahu, kayaknya sih enak bentuknya bagus kok “
“ Ah, aku makan~~~ “ teriak jjong yang mulai memasukan satu sendok penuh spageti kedalam mulutnya. Sedetik kemudian ia memaku dengan indahnya (?)
“ ada apa hyung? “ Tanya taemin “ enak tidak? “
“ ah—“ ucap jjong terbata
“ Hey kalian habiskan ini yah, aku tak mau tahu tak ada yang boleh tersisa “ ucap minho sambil berkacak pinggang dan sedikit memamerkan ototnya tanda kalau ada yang menyisakan makanan akan dihabisinya.
“ aaahh, ma—mashita “ ucap jjong terbata. Aku memandang Jinki Hyung penuh tanda Tanya namun akhirnya ia mengambil beberapa sendok jjajangmyeon dari kuali didepannya (?) begitupula dengan Taemin yang mulai mengambil nasi goreng dari piringnya. Aku hanya mengikuti mereka, namun sebelumnya untuk lebih meyakinkan aku mencium baunya terlebih dahulu. Baru aku mau menciumnya kurasakan sebuah tangan tengah menarik kerah bajuku.
“ andoe, kau tak boleh mencium cium makanan itu tak sopan “ ucap minho dengan tatapannya yang tajam jadi aku hanya mengangguk dan memasukan satu sendok nasgor kemulutku begitu pula dengan member yang lain. HUEKKKKK~ apa ini!!!!
Kulihat ekspresi wajah member yang lain sudah mulai membiru dan Minho tersenyum dengan indahnya disana (?)
“ gimana para hyung dan dongsaengku? Enak ga? “ sahutnya dan kami hanya mengangguk pasrah “ baguslah, habiskan yah, aku mau keluar dulu “ kulihat minho melemparkan my pinky bear dan berjalan keluar dorm sontak aku dan jinki hyung mengambil piring dihadapan kami dan membuangnya ke selokan. Taemin sudah muntah duluan dimeja dan jjong yang kehilangan kesadaran.
“ MAKANAN APA INI!!!!!!!” teriak Onew hyung “ pahit “
“ asin~” sahut taem lemah
“ kecut T.T “
“ nano nano “ ucapku yang sudah terduduk lemas dikursi
“ apa yang tejadi dengan minho? yeobo aku tak mau makan makanan ia lagi “
“ ya! Lee Jin Ki, apa apaan kau “ sahutku kaget karena onew hyung yang tiba tiba berjalan mendekat dan bermanja padaku. Biasanya kan aku yang seperti itu (lho?)
“ Eomma, makan~”
“ ga ada nafsu masuk dapur “ ucapku disertai tangisan membahana jjong dan taemin

TING TONG~~~
“ nuguya? Hyung bukakan pintu sana “ pintaku pada onew hyung. Ia langsung berdiri dan membukakan pintu, kudengar ada suara terjatuh dan teriakan kecil anak kecil. Ada apa? Aku berjalan menuju pintu depan tapi sebelum aku sampai kurasakan sebuah makhluk menabrakku (?)
“ AUWWWW” jeritku kesakitan.
“ eomma kau tak apa?” Tanya taemin yang membantuku berdiri
“ apa, apa itu tadi???”
“ Yoong San “ teriak seorang gadis yang lagsung menarik sesuatu yang bersembunyi di dekat sofa
“ Jin Ah, itu siapa sih? “ Tanya Jinki hyung, mendengar nama jin ah dipanggil aku langsung menengok kearahnya
“ annyeong, mianhae “ ucapnya “ ini—“ kulihat ia menggendong seorang anak berumur 3tahun sekarang
“ APA??? jANGAN KATAKAN IA ANAKMU” teriakku
“ ahni, ia sepupuku. Ah, kalian maukah untuk menjaganya hari ini saja? Aku, sedang ada acara hari ini dengan Ju Yeon. Ayolah, kalian tak ada jadwal hari ini kan “
“ jadwal sih ga ada tapi—“ ucap jinki hyung yang udah mulai menjauh dan ia sudah berada dideket kamar mandi yang jauhnya kira-kira 200M dari Jin Ah (?)
“ kumohon “ ia berbicara dengan puppy eyesnya dan aku akhirnya mengangguk. Kulihat ia berlari kearahku memelukku dan beralih pada yang lain sesudahnya ia undur diri dan hilang begitu saja
“ Hyung, kau yang urus. Aku mau sekolah. Dadah “ ucap Taemin cepat sambil berlari mengambil tasnya dan berlari keluar
“ Ki Bummie. Aku ada dikamar untuk beberapa saat, dadaah “ ucap jinki hyung yang ikutan kabur dengan indahnya. Kulihat jjong yang masih terduduk lemas. Aha!
“ SHIRUH ~~~~~” teriak Jjong, aku mengambil tali dan melemparkan padanya~ ah kena.

~One day in my life~
Author POV
“ ki bum, antarkan aku menjemput taemin “ ucap jinki hyung
“ biasanya kau kan menjemputnya sendiri “
“ antarkan aku sekarang juga “
“ keundae, young san? “
“ ada jonghyun biarkan ia yang mengurusnya. Kkaja “ onewpun menarik tangan ki bum dengan segera
“ Eomma!!! APPAAAAA!!!! “ teriak taemin sambil berlari menghujung (?) kibum dan jinki yang langsung menjadi tontonan semua anak.
“ aish, jauh jauh dariku buat malu saja “ ucap Ki bum dan Taemin langsung melipat mukanya hingga menimbulkan perasaan bersalah pada Kibum
“ Appa, ayo pulang “
“ nde, tapi sebelumnya aku mau potong rambut dulu “
“ baiklah “

Tukang cukur~~~ (?)
Jinki sibuk melihat dirinya yang ada dicermin sedangkan taemin membaca majalah yang ia bawa masih dengan muka yang tertekuk. Key diam tak ada yang bisa ia lakukan, padahal bisanya ia aktif sendiri kaya bebek(?) ga bisa diem.
“ taeminnie “
“ nee, apa hyung? “ sahutnya jutek
“ omo~ kau marah Karen tadi? “
“ ahni, Appa aku mau jajan dulu yah “
“ mwo? Jajan? Ah arra, aku titip susu pisang ya “
“ nde appa “
“ Taemin aku ikut “ rengek Ki Bum
“ kau disini saja Hyung “ cetus Taemin meninggalkan ki bum sendirian dengan menatapnya tak percaya, baru pertama kali Taemin berkata seperti itu padanya. TT-TT. Onewpun hanya bisa melihatnya sambil terkekeh kecil.
~One day in my life~
Seorang namja mengeluarkan ponselnya dari saku blazernya dan langsung mengetik beberapa nomor di tuts ponselnya. Dan Ia menempelkan ponselnya segera mungkin.
“ bagaimana? “ sahut orang yang sedang ditelpon
“ ya Hyung, apa kita tidak keterlaluan? Aku tak enak dengannya. Aku kan ga bisa mendiamkan ia seperti itu”
“ sudahlah kau atur saja. Aku sedang membuat persiapannya”
“ yasudahlah”
“nde “

“ Onew hyung “ panggil Ki Bum dan Onew menoleh kesana tepat saat ia menoleh tak sengaja ki bum yang tak bisa diam malah membuat tangannya sedikit memukul hidung onew dengan majalah yang ia bawa.
“ auw—“ ucap onew kesakitan
“ ya! Appa? Gwenchana? “ ucap taemin yang baru masuk langsung berlari kearah onew.
“ hyung, mianhae ga sengaja. Sakit “
“ hum “ sahut Jinki pelan “ sakit sekali, sepertinya patah “
“ hah, jangan katakan begitu dong, ya hyung jeongmal mianhae “ sahut Ki Bum lagi namun Onew hanya menampilkan wajah BTnya pada Ki bum sambil terus memegang tulang hidungnya.
“ hyung kau parah sekali sih, nanti kalau hidung Appa yang bagus itu rusak gimana!!!” sahut taemin ketus, key hanya bisa menatap mereka tak percaya. Tumben-tumbenan taemin memarahinya seperti tadi dan jinki hyung yang berwajah seperti itu padanya.

Tak lama kemudian, onew yang selesai menggunting rambutnya segera pulang. Taemin hanya terdiam seribu bahasa dan key hanay bisa bingung melhat tingkah kedua temannya yang tiba-tiba seperti itu. Dalam hati ia berpikir ‘separah itukah ia memarahi taemin dan memukul wajah onew hyung hari ini hingga keduanya mendiaminya seperti itu?’ mereka sampai didorm dengan selamat (?) dan langsung masuk ke dalam. Baru beberpa langkah terdengar sesuatu yang pecah karena dibanting. Sontak Key berlari dan melihat Jjong dan Minho yang tengah diamuk masa (*abaikan). Jjong tengah mengatupkan rahangnya kencang sedangkan Minho tengah melihatnya dengan tatapan tak percaya
“ YA! KENAPA KAU BEGITU “
“ KAU YANG MELAKUKANNYA! APA SALAH KU “ teriak minho, key langsung berlari dan menengahi mereka, alih alih berhasil menengahi mereka jjong malah mendorong key hingga ia tersungkur. Dan minho berlari masuk ke kamarnya.
“ apa yang terjadi? “ Tanya onew hyung saat jjong sedikit tenang
“ Minho lagi lagi membuat kesalahan dan melampiaskannya padaku. Aku benci itu dan aku bilang padanya, tapi alih alih ia mendengarkan ia malah marah dank arena kesal aku melempar vas itu “
“ masa begitu saja kau menjadi seperti itu sih? ‘’ Tanya key
“ hyung aku kekamr yah, mau menenangkan Minho hyung. Kasian ia “ dan yang lain hanya mengangguk. Taemin langsun berlari dan membuka pintu kamar.
“ minho tak sengaja kali jjong “ ucap key “ udah maafin ya “
“ andoe “
“ jjong dengar Minho masih labil kau kan lebih tua darinya sudah sewajarnya kau bersabar sekarang kenapa kau tak meminta maaf padanya. Mungkin saja ia tak sengaja melakukannya “ ucap onew menenangkan jjong. Beberapa menit Onew menceramahinya akhirnya jonghyun mengiyakannya dan menyusul minho dikamar.
‘PRANG,BBBUUUM ‘
“ apa tuh “ ucap key kaget
“ ga tahu”
“ mereka bukannya baikan malah bertengkar lagi? “
“ ya! Hyung sudah~~~” terdengar suara taemin yang seperti menahan tanhis “ Uwaaaa, hyung hentikan, jangan jahati minho hyung lagi, jjong hyung “
“ hyung aku tak yakin dengan apa yang terjadi, aku kesana—“
“ anhi, biar aku saja kau disini saja “
“ keundae—“
“ disini atau tidak sama sekali “
“ nde hyung “

Ki bum POV
Lama sekali Onew hyung. Apa ia tak berhasil? Apa sih yang terjadi dengan si jjong dan minho? Aku tahu mereka memang kurang dekat akhir akhir ini tapi masa sampai segitunya? Dan lagi Taemin mereka buat menangis. Lama, aku akhirnya menyusul mereka. Aku membuka pintu kamar pelan. disini gelap sekali dan aku bisa mencium bau asap yang tak enak. Perasaanku langsung tak enak jadi aku segera mencari saklar dan menyalakan lampu. Lampu mulai menyala dan—
“ SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SARANGHANEUN KIM KI BEOM, SAENGIL CHUKA HAMNIDA “ koor semuanya. Aku melihat Nana membawa sebuah kue berhiaskan we love key diatasnya disampingnya Jinki Hyung dan Ju yeon berdiri sambil meniup niup terompet kecl. Aigoo, hari apa ini? Aku saja lupa dengan ulang tahunku sendiri, tapi mengapa semuanya ingat? Aku terharu dibuat oleh mereka sampai tak sadar aku meneteskan sebutir air mata, maklum perasaan saat menjadi seorang eomma ku sedang muncul-munculnya. Hehehe. Nana mencondongkan kuenya kehadapanku dan menyuruhku untk menup lilinnya segera. Jadi tanpa pikir panjang aku langsung meniupnya. HUft~~~
“chukae eomma “ ucap taemin
“ taeminnie, kau tak marah lagi kan? “ ucapku sambil menatapnya serius
“ tentu saja, aku tak bisa marah padamu, kau kan eommaku yang terbaik didunia ini “ sahut taemin sambil memeluk ku dan memberikanku sekotak pink entah apa isinya.
“ makasih banyak semuanya “ isak ku saat semuanya sudah selesai menyalamiku, (lebay mode on). Aku melihat kue yang belum terpotong itu, kuambil pisau dan aku bersiap memotongny. Keundae~aku mau memotong kue dihadapanku dan cepat semuanya mendorong ku hingga aku terseungkur kekue dan menghancurkannya, semua krim menempel dengan sempurna diwajahku.
“ YA!!! LEE JINKI, CHOI MINHO, LEE TAEMIN, KIM JONGHYUN~~~ KUE BUATANKU!!!” teriak Nana dan Juyeon bersamaan. Kulihat Ju yeon mengambil sisa kue dan melemparnya kepada Jinki hyung
“ KALIAAAAANNNN’ teriakku sambil mengambil sisa kue dan melemparkannya pada member yang lain. Alhasil bukannya pada makan kue yang ada kuenya dijadiin bom. TT0TT “ KUE KUUUUUU”
“ hehe, lupakan eomma, kita makan diluar saja “ teriak Taemin sambil menghindari lemparanku. Yaah, sayang juga kuenya. Aku melihat miris kue disampingku dan menhela napas dalam dalam. Yah tak apalah juga, mereka sudah merencanakan ini semua untukku. Satu hari didalam hidupku menjadi berbeda karena ulah mereka semua.
“ Eomma “ panggil Taemin, aku menengok dan—Pluk~!! Kue yang tersisa kembali terlempar kearahku dan aku hanya bisa melihat semuanya berlari menghindar satu sama lain.
“ Saengil Chuka hamnida chagi “ ucap Nana sambil mencium pipi kananku dan kembali berlari.
“ he?’‘ sahutku bingung
~~~~~~~~~
Dibalik layar~
Ting tong~~~
“ nde, kalian datang juga “
“ maaf lama, mana Yoong san?”
“ ada didalam, Mana–? “
“ ige, ayo cepat sebelum semuanya kembali “ sahut Ju yeon “ Jinki belum pulang kan?”
“ belum, kau memang tak SMS pacarmu itu? “
“ ahni, ia tak ada pulsa, biasa leader terkere yang pernah ada, ah minho tolong kau panaskan ini, biar meleleh yah, aku , Nana dan jjong nyiapin kuenya “
“ nde “ ucap minho sambil mengambil beberapa krim warna warni yang biasa untuk menghias kue
Didapur. Selama si Minhorella mencairkan krim, jjong dan 2 orang yang lainnya sibuk menghias.
“ ige “ sahut minho yang sudah datang, ia duduk dan membuka tutup krim tersebut dan memberikannya satu satu pada jjong, Nana, dan juyeon.
“ apa yang harus kita tulis?” Tanya jjong
“ udah tulis apa saja, ingat jangan kau hancurkan kuenya “
“ iye~ ga usah mengingatkan dengan kesalahan ku dulu deh”
“ tulis saja, We Love Key “ sahut Juyeon yang langsung disetujui semua orang. Kue selesai dihias dan semuanya hanya tinggal menunggu key pulang dan mengerjainya dengan acting yang sudah mereka latih. ^0^/. Sedangkan nana dan juyeon sembunyi didalam kamar sembari jagain yong san yang sedang tidur. Suara pintu erbuka mulai terdengar dan bisa didengar minho yang mulai meneriaki jjong dan jjong yang mulai mengatai minho, sedangkan Nana hanya asik ketawa membayangkan kejadian yang sedang berlangsung diluar itu bersama Juyeon.
“ ya! Ada apa, kalian semua berhenti. Minho ada apa? “ teriak Key. Terdengar langkah kaki dan minho memasuki kamar yang disusul oleh Taemin. Didalam kamar minho taemin nana dan juyeon bersiap memakai semua perlengkapan. Nana memasangkan lilin dan Minho membagikan semua topi yang ada. Sedang taemin asik ngutak ngatik petasan (?)

Diluar kamar—
Jinki dengan tenang menasihati jjong hingga akhirnya dia memutuskan untuk menyusul minho dan meminta maaf padanya. Namun saat ditunggu malah terdengar suara ‘BBBUUM’ yag sangat kencang disertai dengan teriakan dan omelan serta tangisan Taemin. Key yang panik dilarang onew menyusul. Katanya ia hanya akan memperparah jadi biarkan onew saja yang menyusul. Key mengiyakannya namun lama menunggu Onew tak muncul juga jadi ia berjalan mendekati kamar dan membuka ppintu pelan. bau asap tercium, kamar gelap dan ia berjalan menuju saklar lampu. Ia menjepretnya dan—
“ SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SAENGIL CHUKA HAMNIDA, SARANGHANEUN KIM KI BEOM, SAENGIL CHUKA HAMNIDA “ koor semuanya. Nana maju membawa kue ditangannya dan kibum yang masih syok hanya bisa meneteskan sebutir air mata (?) dan meniup lilin didepannya.
“ make a wish dulu dong “ sahut Onew
“ ga aku kan islam jadi ga pake acara gitu-gituan “ (*inget siapa lagi yah gw, wkwkwk)
“ chukae eomma “ ucap taemin
“ taeminnie, kau tak marah kan? “
“ tentu saja, aku tak bisa marah padamu, kau kan eommaku yang terbaik didunia ini “ sahut taemin sambil memeluk Key dan memberikannya hadiah. Begitu pua dengan yang lain.
“ makasih banyak semuanya “ isak key, (lebay mode on). Baru key mau memotong kue dihadapannya dengan cepat ke4 member yang lain mendorong key hingga ia terseungkur kekue tersebut dan menimpanya dengan wajahnya.
“ YA!!! LEE JINKI, CHOI MINHO, LEE TAEMIN, KIM JONGHYUN~~~ KUE BUATANKU!!!” teriak Nana dan Juyeon bersamaan.
“ KALIAAAAANNNN’ teriak key sambil mengambil sisa kue dan melemparkannya pada member yang lain. Alhasil bukannya pada makan kue yang ada kuenya dijadiin bom. TT0TT

The end~~

Mianhae, ga nyambung, ga seru, gaje abis dan sebagaimananya lah. FF ini ku buat untuk key yang ultah kemarin (sebenernya mau posting kemarin TT.TT). Tepatnya 23 september.^0^. Semoga ada yang baca, hehe
Ga kerasa sekarang ia sudah umur 20 (itungan sana yah). Semuanya yang baca, doain yah semoga karirnya dan kehidupannya selalu sukses, disayang semua orang, mempunyai pasangan yang akan ia pilih sebagai pilihannya nanti like me (*halah apa sih). ^0^. Menjadi eomma yang baik bagi semua anak SHINee

Yoo, sekian dari saya. Gomawo yang udah baca,
Ahem ehem, seperti biasa bagi yang baca, please leave a comment~
Sankyuuuu~~~